definisi buat

Menciptakan adalah salah satu tindakan kita sendiri dan paling khas yang manusia tunjukkan setiap saat dalam hidup kita, tidak peduli berapa umur kita , karena untuk menciptakan sesuatu tidak perlu menjadi orang dewasa atau orang muda, tetapi untuk memiliki imajinasi dan kepekaan yang akan menjadi rekan dan sekutu yang paling menawan dan berharga dalam hal proses kreatif .

Jadi membuat melibatkan dan mengacu pada beberapa masalah. Misalnya, realisasi sesuatu berkat penggunaan kemampuan yang dipamerkan dan tersedia. Dengan demikian, seorang dekorator interior akan menempatkan semua pengetahuan, pengalaman, rasa, dan estetika untuk menciptakan lingkungan tertentu.

Itu juga dibuat ketika sebuah karya sastra diproduksi, ketika karakter disusun untuk sebuah drama atau ketika sebuah perusahaan didirikan.. Karena seperti yang saya tunjukkan di atas, segala sesuatu, betapapun kecil kelihatannya, tetapi yang dicapai melalui penggunaan kecerdasan dan imajinasi, adalah kreasi, bukan hanya hal-hal yang lebih terkait dengan artistik atau sensitif. Akibatnya, seniman dalam versinya yang paling bervariasi (puisi, narasi, teater, musik, lukisan, patung, seni modern, dekorasi) adalah pencipta sekaligus koki yang merancang strategi kuliner baru, penulis ilmiah yang melahirkan sebuah karya investigasi baru, jurnalis yang melatih kronik atau kritik, penulis blog atau platform mikroblog terbaru atau tukang kebun atau tukang kebun yang menghidupkan kebun sayur atau kebun, di antara banyak contoh lain yang tak habis-habisnya.

Demikian pula, konsep kreasi digunakan untuk menunjuk implementasi baru yang diluncurkan untuk menata atau meningkatkan beberapa aspek organisasi publik, misalnya: sembilan ribu beasiswa dibuat untuk siswa yang ingin mengakses pendidikan dan tidak. memiliki sarana keuangan untuk melakukannya. Perpanjangan konsep ini juga berlaku untuk desain badan atau lembaga publik baru untuk tujuan yang berbeda, serta yayasan, perusahaan barang publik, badan administrasi campuran atau banyak lainnya yang setara.

Sementara itu, konsep penciptaan juga terkait erat dengan persoalan yang bersifat religius, sebagai konsekuensi lahirnya kehidupan dari ketiadaan yang dicapai Tuhan dan disebut penciptaan. Menurut keyakinan ini, organisme yang unggul dalam kecerdasan dan kemauan telah melahirkan alam semesta yang dikenal dan tidak diketahui dari ketiadaan ( ex nihilo ). Semua agama monoteistik besar (Kristen dalam semua cabangnya, Yudaisme, Islam) mendalilkan asal mula penciptaan dan menekankan bahwa tugas manusia adalah efek pengganda dari ciptaan Tuhan yang asli, karena manusia melanjutkan, melalui seni dan sains, melahirkan semakin banyak kreasi baru setiap hari.

Oleh karena itu, menciptakan adalah tugas unik yang menjadi ciri makhluk cerdas, yaitu manusia itu sendiri (dibuktikan dengan sains dan pengalaman) dan, bagi orang beriman, Tuhan pencipta (seperti yang ditunjukkan oleh Iman dalam kepercayaan dan adat istiadatnya yang berbeda di setiap kota dan wilayah) .