definisi perbuatan hukum

Perbuatan hukum disebut perbuatan manusiawi, sukarela dan sadar yang bertujuan untuk menjalin hubungan hukum antar manusia, antara lain menciptakan, mengubah, dan menghapus hak . Melalui undang-undang ini akan terjadi modifikasi, baik di dalam benda maupun di dunia luar, karena itulah yang disediakan oleh sistem hukum terkait, yang menimbulkan apa yang dikenal sebagai akibat hukum, maka pada dasarnya suatu perbuatan hukum merupakan wujud dari perbuatan hukum tersebut. akan dengan tujuan yang jelas untuk menghasilkan konsekuensi hukum.

Atas permintaan pembentukan suatu perbuatan hukum, maka akan tepat dan hampir merupakan syarat tanpa keseimbangan dengan memperhatikan beberapa kesungguhan atau formalitas seperti akta yang bersangkutan, kehadiran saksi, kehadiran notaris atau notaris. publik atau dengan kontes dari juri tempat diselenggarakannya.

Perbuatan hukum dapat diklasifikasikan dengan berbagai cara, antara lain sebagai berikut ...

Formal , efektivitasnya akan tergantung pada formalitas yang ditetapkan dalam undang-undang dan sebaliknya, yang nonformal tidak bergantung pada kesungguhan apapun. Di sisi lain, perbuatan positif adalah perbuatan yang kelahiran, kepunahan atau modifikasinya bergantung ya atau ya pada pelaksanaan perbuatan tersebut, misalnya penandatanganan surat promes, sedangkan yang negatif akan dianggap tidak dicantumkan atau abstain. Atau pengklasifikasian menjadi unilateral dan bilateral , unilateral ketika membutuhkan kemauan satu pihak yang dapat diwujudkan dalam satu orang, misalnya dalam wasiat dan jika tidak, bilateral, memerlukan partisipasi dan persetujuan dari dua wasiat, misalnya kontrak. .

Kemudian kami menemukan patrimonial dan keluarga . Dalam kasus yang pertama, itu adalah tindakan ekonomi yang ketat dan yang terakhir mengacu pada hak dan kewajiban keluarga.

Dan akhirnya mahal dan gratis . Yang pertama akan melibatkan kewajiban timbal balik dan dalam kasus yang gratis, kewajiban tersebut jatuh hanya pada salah satu pihak.