definisi tengkorak

The Skull adalah struktur tulang kepala, itu terdiri dari serangkaian tulang yang diatur memperoleh bentuk lemari besi di bagian atas dan posterior, di depan mereka kelompok lain tulang diatur dalam bentuk padat yang membentuk wajah.

Kubah tengkorak terdiri dari total 8 tulang yang berfungsi menampung bagian atas sistem saraf pusat, juga dikenal sebagai encephalon, yang terdiri dari otak, otak kecil, dan batang otak. Tulang-tulang ini menghadirkan serangkaian lubang dan takik yang memungkinkan keluarnya tengkorak dari saraf yang berasal dari bagian sistem saraf ini, total ada dua belas dan muncul secara bilateral, itulah sebabnya mereka disebut saraf kranial. Demikian juga, duktus ini memungkinkan arteri memasuki tengkorak, seperti kasus arteri karotis interna dan arteri vertebralis, serta keluarnya vena, seperti vena jugularis dan vena basilar vertebro.

Di bagian bawah ujung posteriornya adalah foramen magnum, di mana ia berkomunikasi dengan sumsum tulang belakang, lubang ini juga memungkinkan drainase terus menerus dari cairan serebrospinal yang beredar di sekitar otak dan sumsum tulang belakang.

Tengkorak memiliki fungsi pelindung otak yang penting, dalam kasus otak dan batang otak, perlindungan ini sangat penting untuk kelangsungan hidup karena di kedua struktur tersebut terdapat pusat pengaturan fungsi seperti kesadaran, pernapasan, aktivitas jantung, tekanan darah dan pengaturan suhu. , yang merupakan fungsi kehidupan kritis.

Sejak lahir dan sampai tahun-tahun pertama masa kanak-kanak, tulang tengkorak disatukan oleh jaringan lunak, yang dikenal sebagai tulang rawan, yang memungkinkan mereka tumbuh dengan kecepatan yang sama dengan otak, gabungan ini berjumlah enam, namun hanya dua yang lebih jelas dan terletak di bagian atas tengkorak, di mana mereka menimbulkan dua bukaan yang dikenal sebagai fontanel, pada masa remaja sendi antara tulang-tulang dikonsolidasikan dan tengkorak memperoleh ketahanan maksimumnya.

Meskipun penyatuan tulang tengkorak yang kaku melindungi sistem saraf, itu juga merupakan faktor yang melawannya, karena jika terjadi infeksi, trauma atau kecelakaan pada otak atau meninges di mana terjadi peradangan atau perdarahan, tengkorak merupakan suatu elemen. yang mencegah peningkatan volume jaringan atau pengumpulan darah. Fenomena ini meningkatkan tekanan di dalam tengkorak, yang menyebabkan bagian bawah otak kecil turun melalui foramen magnum, yang menekan pusat yang mengontrol pernapasan di tingkat batang otak, menyebabkan kematian segera. Fenomena ini disebut "saling mengunci". dan terjadi pada kasus meningitis yang parah, stroke atau perdarahan otak, kecelakaan serebrovaskular,infeksi seperti abses pada sistem saraf dan dalam beberapa kasus tumor intrakranial.