definisi sosiokultural

Istilah sosiokultural digunakan untuk merujuk pada setiap proses atau fenomena yang berkaitan dengan aspek sosial dan budaya dari suatu komunitas atau masyarakat. Dengan cara ini, elemen sosiokultural harus melakukan secara eksklusif dengan pencapaian manusia yang dapat berfungsi baik untuk mengatur kehidupan komunitas dan memberinya makna.

Ketika kata sifat sosiokultural diterapkan pada suatu fenomena atau proses, itu merujuk pada kenyataan yang dikonstruksi oleh manusia yang mungkin berkaitan dengan bagaimana orang berinteraksi satu sama lain, dengan lingkungan dan dengan masyarakat lain. Dalam pengertian ini, kemajuan atau kreasi sosiokultural manusia sejak awal keberadaannya dapat berupa bentuk-bentuk organisasi dan hierarki sosial yang berbeda, berbagai ekspresi kesenian, penciptaan lembaga-lembaga yang bertujuan untuk mengatur kehidupan dalam masyarakat, pembentukan standar moral perilaku, perkembangan agama dan struktur pemikiran, penciptaan sistem pendidikan, dll.

Dengan contoh kita akan memahaminya dengan lebih baik ... Animasi sosiokultural adalah eksponen setia dari produksi sosiokultural yang dibangun oleh manusia dan memungkinkan kita untuk mengamati interaksi antara individu satu sama lain, dengan lingkungannya, dan dengan masyarakat lain.

Ini terdiri dari serangkaian tindakan yang dilakukan oleh orang, kelompok atau lembaga dalam komunitas atau sektornya dan di lokasi geografis sebagai kerangka kerja. Misinya adalah untuk mempromosikan sikap partisipatif dalam anggota untuk berkontribusi dengan cara ini pada pembangunan sosial dan budaya.

Istilah sosiokultural saat ini banyak dikaitkan dengan berbagai produk budaya dan intelektual. Untuk melaksanakan kajian sosiokultural, manusia dapat menggunakan berbagai ilmu seperti sosiologi, antropologi, sejarah, linguistik, pendidikan, arkeologi, politik, pedagogi, komunikasi, semiologi, filsafat bahkan psikologi. Semua ilmu ini berhubungan dengan kinerja manusia dalam waktu dan ruang tertentu yang menjadikan hasil tindakan mereka benar-benar spesifik dan unik, dan oleh karena itu harus dianalisis dalam terang kondisi atau kekhususan situasi seperti itu.

Kajian sosiokultural selalu melibatkan keterkaitan dengan konsep dan istilah seperti ideologi, komunikasi, etnis, kelas sosial, struktur pemikiran, gender, kebangsaan, alat produksi dan banyak lainnya yang berfungsi untuk memahami elemen unik dari setiap komunitas, masyarakat dan kelompok etnis.

Konsekuensinya, konsep yang tidak ditempati memiliki keterkaitan langsung dengan konsep masyarakat dan budaya, yang penting juga kita tujukan untuk mencapai pemahaman yang komprehensif tentangnya.

Masyarakat dan Budaya

Masyarakat adalah sekelompok individu yang berinteraksi dalam konteks yang sama dan yang semuanya dilintasi oleh budaya yang sama, yaitu mereka berbagi budaya yang sama dan serangkaian masalah yang akan mengkondisikan adat istiadat dan gaya hidup mereka. Perlu disebutkan bahwa semua ini mengembangkan identitas tertentu dan rasa memiliki.

Masyarakat adalah asosiasi orang-orang yang ada sejak manusia diciptakan dan ditempatkan di planet ini, namun, penting untuk ditekankan bahwa organisasi telah melalui banyak variasi dari waktu ke waktu dan pada dasarnya terkait erat dengan karakteristik zaman itu. hidup. Misalnya, pada tahap prasejarah, masyarakat memiliki tatanan hierarkis dan di mana orang yang dianggap paling tua atau paling bijaksana adalah orang yang memusatkan otoritas total. Kemudian, seiring dengan berjalannya waktu dan evolusi ide, kemajuan dibuat menuju bentuk organisasi yang lebih demokratis di mana setiap individu yang berpartisipasi dalam masyarakat tersebut memiliki kemungkinan untuk menjadi pemimpinnya.

Jadi, mari kita tinjau, untuk berbicara tentang masyarakat bahwa sekelompok orang harus: berbagi wilayah geografis; setiap kelompok akan menyelenggarakan fungsi sosial tertentu; budaya umum.

Dan pada bagiannya, budaya menyiratkan cara dan ekspresi berbeda yang ada dalam masyarakat tertentu, dengan demikian, penggunaan dan adat istiadat, praktik dan ritual yang dilakukan, cara berpakaian dan norma perilaku dapat dimasukkan dalam kategori budaya. .