definisi arogansi

Dikenal sebagai salah satu dari tujuh dosa mematikan bersama dengan kemarahan, kerakusan, nafsu, kemalasan, iri hati, keserakahan dan kesombongan, kesombongan adalah karakteristik umum manusia yang menyiratkan pujian diri yang konstan dan permanen yang dilakukan seseorang pada dirinya sendiri. Kesombongan juga merupakan sikap mengagumi diri sendiri yang terus menerus yang membuat orang yang bersangkutan berhenti memikirkan hak dan kebutuhan orang-orang di sekitarnya, menganggapnya inferior dan kurang penting.

Kebanggaan adalah ciri khas manusia karena berkaitan dengan perkembangan kesadaran diri dan setiap individu sebagai entitas yang unik dan terpisah dari lingkungan tempat mereka tinggal, kapasitas yang tidak ada dalam kasus hewan. . Kemungkinan yang kita miliki untuk mengenali diri kita sendiri sebagai makhluk yang mampu memiliki banyak kemampuan, kemampuan, dan kebajikan itulah yang mengarah pada keberadaan kebanggaan. Meskipun kesombongan dapat terjadi pada semua individu di beberapa titik dalam hidup mereka dengan cara yang lebih atau kurang mendalam, kesombongan diucapkan secara khusus ketika kesombongan dan sifat memuji diri seseorang menjadi dilebih-lebihkan.

Kebanggaan dan kebanggaan

Mereka adalah dua konsep yang serupa, tetapi tidak persis sama. Sementara di pertama individu menghargai dirinya sendiri dalam ukuran yang adil, di kedua ada disproporsional. Oleh karena itu, orang yang sombong tidak bangga pada diri sendiri, tetapi harga diri mereka didasarkan pada penghinaan orang lain. Dengan kata lain, dalam perasaan ini ada non-pengenalan terhadap orang lain.

Dari sudut pandang psikologis, ini adalah mekanisme pertahanan

Sikap arogan dianggap sebagai mekanisme pertahanan diri. Dengan cara ini, orang yang cenderung sombong mungkin adalah seseorang dengan harga diri yang rendah dan untuk mengimbanginya, dia melakukan penilaian yang berlebihan terhadap dirinya sendiri. Untuk menyamarkan ketakutan dan ketidakamanan, penyamaran kesombongan dan kemarahan diadopsi. Orang dengan sifat ini menyampaikan kepada orang lain bahwa mereka lebih baik dan dalam beberapa hal lebih unggul, tetapi jauh di lubuk hati mereka sedikit mencintai diri sendiri.

Orang yang sombong adalah orang yang takut dan perlu merasa di atas orang lain.

Orang yang sombong dapat mengalami kesulitan dalam mengevaluasi tindakan dan biasanya hidup sambil menunggu penampilan dan perbandingan dengan orang-orang di sekitarnya. Pada saat yang sama, kesombongan adalah kurangnya kerendahan hati. Psikolog menganggap bahwa untuk memperbaiki sikap ini, lebih mudah untuk fokus pada harga diri pribadi.

Salah satu dari tujuh dosa mematikan

Dalam tradisi Kristen, dosa kesombongan dianggap sebagai penyimpangan yang berbahaya. Harus diingat bahwa pesan Kristen menekankan keutamaan kerendahan hati dan kesederhanaan, dua kualitas yang secara radikal bertentangan dengan kesombongan. Oleh karena itu, untuk memerangi dosa ini, umat Kristiani berpandangan bahwa kerendahan hati harus dipupuk dalam jiwa manusia.

Bagi orang Kristen, kesombongan menyinggung perasaan Tuhan dan, pada saat yang sama, merupakan sumber dari banyak dosa lainnya. Untuk itu harus diperjuangkan agar tidak bertumbuh dalam jiwa. Dari alam ini, orang yang sombong dan sombong memandang rendah orang lain dan menjauhkan dirinya dari Tuhan.

Bukti dan refleksi dari perangkap masyarakat dan kapitalisme yang dengannya seseorang hidup

Saat ini, masyarakat postmodern dicirikan oleh adanya sikap negatif karena pentingnya diberikan kepada individualisme, pada gagasan kesuksesan sosial dan ekonomi sebagai konsekuensi eksklusif dari pencapaian individu dan bukan pencapaian atau konteks sosial, untuk mementingkan diri sendiri dan banyak lainnya. keadaan yang menimbulkan kebanggaan dan narsisme tingkat tinggi pada ribuan orang.

Kata benda seperti deifikasi, kesombongan, arogansi, arogansi atau kesombongan identik dengan arogansi. Dapat disimpulkan bahwa kesombongan adalah perasaan terlalu menilai diri sendiri dalam hubungannya dengan orang lain.