definisi tugas

Istilah tugas mengacu pada aktivitas, tindakan, dan keadaan yang menyiratkan kewajiban moral atau etika tertentu. Umumnya, tugas terkait dengan sikap tertentu yang wajib dipenuhi oleh semua manusia, terlepas dari asal usul, etnis, usia, atau kondisi kehidupannya untuk memastikan umat manusia lainnya kemungkinan hidup dalam damai, bermartabat, dan dengan kenyamanan tertentu. Maka, tugas adalah salah satu poin terpenting dari semua sistem hukum dan konstitusi nasional karena berkaitan dengan pencapaian bentuk komunitas dan masyarakat yang lebih seimbang di mana setiap orang memiliki akses yang sama atas hak-hak mereka.

Setiap kali kita berbicara tentang tugas, kita dalam satu atau lain cara mengacu pada suatu jenis kewajiban, baik itu moral, ekonomi, sosial atau politik. Kewajiban dapat secara implisit atau eksplisit ditetapkan dalam masyarakat dan ini berkaitan dengan adat istiadat tertentu dari masing-masing komunitas serta dengan gagasan kelangsungan hidup yang sama (karena tugas sering dikaitkan dengan kelanggengan kondisi yang paling umum). Optimal untuk pengembangan komunitas seperti itu). Dalam banyak kasus, tugas modern seperti membayar pajak, menghormati aturan di jalan, berpartisipasi dalam politik, atau mematuhi tingkat melek huruf tertentu, merupakan tambahan dari hukum dan kewajiban tradisional yang selalu ada di semua masyarakat.

Patut diperhatikan bahwa kewajiban adalah kebalikan dari hukum , tetapi mereka juga merupakan sekutu dekat karena untuk memiliki hak tertentu kita harus memenuhi serangkaian kewajiban, misalnya jika kita ingin membeli sesuatu kita harus bekerja. Kita selalu wajib menjalankan tugas, baik karena diamanatkan oleh peraturan yang berlaku, adat istiadat, norma agama atau amanah moral, antara lain.

Jika kita tidak mematuhi kewajiban yang ditetapkan, kita akan dihukum dengan cara yang memaksa, membayar denda atau masuk penjara, dalam kasus yang paling serius.

Sedangkan dalam hal kewajiban moral, hati nurani kitalah yang menilai kita ketika penyesalan muncul.

Jadi, salah satu poin terpenting dari tugas adalah momen di mana mereka terkait dengan gagasan tentang hak. Biasanya, memenuhi tugas satu orang dianggap berkaitan dengan menghormati hak orang lain. Oleh karena itu, keduanya terkait dan dengan cara yang sama penting sehingga anggota masyarakat dapat hidup berdampingan secara tertib dan teratur. Kontras antara tugas / hak melekat pada setiap individu yang membentuk masyarakat.

Waspadai tugas dan hak kami

Akan timbul kesadaran akan kewajiban dan hak ketika dalam suatu sistem hukum yang ada, individu yang menjadi bagiannya ┬┤mengetahui secara sempurna apa tugasnya dan apa haknya berdasarkan peraturan yang mengaturnya. Tanpa kesadaran tersebut, sangat mungkin hak dan kewajiban tersebut diabadikan dalam dokumen tertulis dan tetap ada.

Tetapi niscaya, ketika hati nurani aktif dan didasarkan pada kehidupan dalam masyarakat, akan jauh lebih mudah untuk menyelesaikan konflik dalam kasus-kasus yang ada dan kemudian, misalnya, akan mungkin untuk menghindari mencapai perselisihan, sesuatu yang panjang dan tidak praktis.

Jadi, jika satu pihak secara sadar mengetahui bahwa ia memiliki kewajiban kepada pihak lain dan memenuhinya, maka pihak lain tidak perlu meminta sesuatu darinya karena ia tahu bahwa ia akan memenuhi kewajibannya. Situasi ini tentu saja memberikan kontribusi langsung dan efektif untuk hidup berdampingan secara harmonis dan damai dalam masyarakat.

Nah, agar hal di atas dapat terpenuhi maka perlu adanya tiga unsur yang pada prinsipnya dalam pengetahuan tentang norma, yaitu apabila seseorang tidak mengetahui norma ini atau itu maka sangat tidak mungkin bagi mereka untuk memenuhinya. saya t. Di sisi lain, perlu juga adanya gerakan sosial yang berlangsung dari waktu ke waktu dan tentu saja menuntut kepatuhan yang efektif dengan norma selama itu. Dan terakhir, keberadaan organisasi yang bertanggung jawab untuk memantau kepatuhan terhadap peraturan diperlukan, terutama dalam kasus-kasus yang tidak ada dan mungkin terdapat kecenderungan untuk tidak mematuhi peraturan.