definisi sikap

Sikap adalah disposisi sukarela seseorang di depan keberadaan secara umum atau aspek tertentu ini . Manusia mengalami berbagai emosi dalam hidup mereka yang jauh dari motivasi oleh pilihan bebas mereka; Di sisi lain, sikap mencakup fenomena psikis di mana manusia dapat menggunakan kebebasan dan yang membantunya menghadapi berbagai tantangan yang disajikan kepadanya dengan satu atau lain cara.

Disposisi yang membantu kita untuk memenuhi tuntutan lingkungan dapat dimasukkan ke dalam apa yang disebut sikap positif . Sikap positif seseorang berawal dari memanfaatkan sumber daya yang dimilikinya untuk menyelesaikan masalah dan kesulitannya. Memang, penekanan seseorang dengan sikap positif difokuskan pada apa yang dia miliki daripada berurusan dengan apa yang kurang. Dengan demikian, sikap mental positif berpengaruh pada kesehatan mental, menumbuhkan perasaan yang menyampaikan kesejahteraan dan ketenangan.

Sebaliknya, sikap negatif adalah sumber kekecewaan dan perasaan kalah yang tiada habisnya . Secara umum, orang yang mengalami depresi mengadopsi jenis sikap ini terhadap kehidupan. Pada dasarnya, seseorang dengan sikap negatif memusatkan perhatiannya pada apa yang dia kurang dan apa yang dia butuhkan : kesehatan, uang, cinta, dll. Betapapun sahnya aspirasi ini, kenyataannya fokus pada kekurangan tidak akan membawa kita untuk menghilangkannya, tetapi sebaliknya, dapat menciptakan orang lain.

Selain klasifikasi ini menurut bagaimana kita berdiri di depan kehidupan kita dan dari sana apa sikap yang kita ambil, juga jenis sikap ini (negatif atau positif) dapat digunakan untuk membuat katalog perilaku kita terhadap orang lain, semua manusia lain di sekitarnya. kami. Di antara sikap-sikap positif yang tentunya akan mempererat dan mempererat hubungan kita dengan sesama, baik dalam keluarga, teman, pekerjaan, sekolah, pergaulan tempat kita berpartisipasi, adalah: solidaritas, persahabatan, pengertian, proaktif, kreatifitas, humor yang baik, antara lain. . Di sisi lain, yang terkait dengan sikap negatif dan cenderung menimbulkan konflik dan ketegangan dengan orang lain, antara lain: keegoisan, iri hati, kecemburuan, dendam, kebohongan, keserakahan, kesombongan, ketidakpedulian, antara lain yang dapat diidentifikasi.

Seringkali, baik sikap positif maupun negatif dapat menjadi bawaan dalam diri manusia, yaitu seseorang pada dasarnya adalah solidaritas, atau sebaliknya, cemburu. Sikap ini, yang membentuk "cara hidup" kita, adalah yang dapat menyebabkan masalah dengan orang lain dalam interaksi sosial kita (terutama yang negatif). Sangat umum bagi pasangan untuk berpisah karena salah satu dari keduanya ingin yang lain mengubah sikap, misalnya, cemburu. Namun, sangat sulit bagi manusia untuk memiliki kendali penuh atas sikap yang merupakan bagian dari dirinya ini.

Situasi lain yang sangat berbeda adalah ketika seseorang mengadopsi sikap tertentu untuk mencapai atau mencapai tujuan tertentu, dan dalam pengertian ini, sikap tersebut akan menjadi bagian dari diri mereka sendiri untuk sementara. Misalnya, "kebohongan putih" terkenal yang sering diceritakan, dan terlepas dari kenyataan bahwa itu bohong, tampaknya tidak seserius itu.

Sangatlah penting untuk memperhatikan sikap yang kita ambil dalam menghadapi berbagai peristiwa yang harus kita alami setiap hari. Selama setiap orang mengarahkan hidupnya untuk peningkatan kesejahteraan dan pencapaian kebahagiaan, setiap penggunaan kebebasan yang kita gunakan akan cenderung membawa kita lebih dekat atau menjauh dari tujuan-tujuan ini. Sikap positif yang benar tentu meningkatkan peluang sukses.

Psikologi, misalnya, dengan berbagai jalur pendekatan terapeutiknya, tidak diragukan lagi telah memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap identifikasi sikap (negatif, secara umum, mereka adalah orang-orang yang menimbulkan konflik dan karenanya dikonsultasikan dengan para profesional) dan kemungkinan kendali mereka. Seperti yang kami katakan, mengenali sikap kita sehari-hari, memusatkan perhatian pada mereka dan mencoba menghilangkan hal-hal negatif dari hidup kita, akan menghilangkan banyak konflik dan ketegangan yang dapat ditimbulkan dengan orang lain.