definisi hukum

The hukum adalah himpunan hukum, resolusi, peraturan yang dibuat oleh Negara, yang mungkin memiliki karakter tetap dan wajib sesuai dengan kebutuhan masing-masing dan yang secara ketat dipatuhi oleh semua orang-orang yang hidup dalam masyarakat yang menjamin baik koeksistensi sosial di antara mereka dan bahwa penyelesaian konflik antarpribadi membuahkan hasil .

Dengan kata lain, terlepas dari apakah saya menganggapnya, misalnya, menghormati peraturan lalu lintas itu tidak adil, saya harus menghormatinya dan mematuhinya karena hukum tidak tertarik pada pemikiran pribadi, tetapi dalam menjamin berfungsinya masyarakat dengan baik. Dengan demikian, diakui keberadaan hukum relevan untuk memungkinkan hak-hak warga negara sebagai makhluk individu diartikulasikan secara tepat untuk mencapai keabadian masyarakat secara keseluruhan.

Meskipun kadang-kadang kita tidak menyadarinya karena rutinitas sehari-hari dan otomatisitas beberapa situasi atau tindakan yang kita lakukan setiap hari dalam hidup kita, hukum adalah salah satu masalah paling terkini di setiap hari kita; Kenyataan mengambil alat transportasi setiap pagi untuk pergi bekerja atau pekerjaan yang sama yang kita lakukan untuk menerima pembayaran uang bulanan umumnya, semuanya merupakan hal yang menyiratkan hak yang kita miliki. Menghadapi kekurangan mereka, kami dapat dan berhak (sepadan dengan redundansi ...) untuk mengklaimnya jika tidak dipenuhi secara efektif dan tepat waktu. Artinya,Atasan saya berkewajiban untuk membayar saya sejumlah uang yang ditentukan pada akhir bulan dan perusahaan transportasi berkomitmen untuk membawa saya ke tujuan tersebut setiap hari dan saya, untuk mengklaimnya jika saya tidak melakukannya karena alasan apa pun. Oleh karena itu, hanya ketika hak dipatuhi barulah fungsi masyarakat yang harmonis dimungkinkan, karena kurangnya kepatuhan terhadap hukum memicu situasi sebenarnya dari anarki di mana beberapa anggota akan dirugikan dalam integritas mereka, warisan mereka atau bahkan dengan kerugian. dalam hidupmu.mengingat bahwa kurangnya kepatuhan terhadap hukum memicu situasi sebenarnya dari anarki di mana beberapa anggota akan dirugikan dalam integritas, aset mereka atau bahkan dengan hilangnya nyawa mereka.mengingat bahwa kurangnya kepatuhan terhadap hukum memicu situasi anarki yang sebenarnya di mana beberapa anggota akan dirugikan dalam integritas, aset mereka atau bahkan dengan hilangnya nyawa mereka.

Apa yang memberi kita semua hak, tanpa pengecualian, adalah kemungkinan untuk menjadi sederajat di depan hukum , yaitu, tidak masalah untuk hak bahwa atasan saya memiliki lebih banyak uang atau kekuasaan daripada saya ketika mengajukan klaim atas uang itu bahwa saya sebelumnya. tidak dibayarkan. Jika demikian, hukum akan memihak saya, tentu saja. Kesetaraan di depan hukum ini berarti bahwa hak konstitusional atau yang diberikan oleh undang-undang atau peraturan lain berlaku untuk semua penduduk suatu bangsa, terlepas dari tugas, posisi ekonomi atau pendidikan intelektual atau akademis mereka.

Hukum dibina dan umumnya didasarkan pada teks-teks tertulis yang di dalamnya terdapat gagasan atau landasan esensial tertentu untuk memanfaatkan hak, yaitu: konstitusi, hukum, yurisprudensi, adat istiadat, perbuatan hukum, perjanjian, perjanjian, doktrin, antara lain. Sistematisasi norma-norma ini dalam hierarki yang berbeda memungkinkan penataan yang lebih baik dan menghindari kontradiksi dan tumpang tindih. Dengan demikian, undang-undang yang dikeluarkan oleh Parlemen dan diundangkan oleh kekuasaan eksekutif tidak dapat melanggar apa yang ditetapkan dalam peraturan yang lebih tinggi, seperti Konstitusi. Itulah mengapa lembaga diharuskan memantau kepatuhan terhadap hukum; Di setiap negara, badan ini menerima nama yang berbeda dan merupakan bagian dari Kehakiman.

Lebih lanjut, di negara federal, hukum memiliki, selain dimensi nasionalnya, organisasi negara bagian atau provinsi sendiri yang mungkin berbeda dalam nuansa berbeda untuk setiap wilayah. Lebih disukai bahwa kejahatan tertentu atau pelanggaran hak kepentingan strategis tetap berada di tangan hukum federal, seperti perdagangan narkoba atau keamanan nasional, antara lain.

Selain itu, undang-undang telah dibagi menjadi berbagai cabang atau kategori untuk mengatur perlakuannya, seperti hukum administrasi, perdata, ekonomi, politik, hukum acara, antara yang paling penting. Demikian pula, kinerja hukum yang tepat memerlukan kolaborasi dengan disiplin ilmu lain, seperti ilmu kesehatan (di bidang forensik), ilmu eksakta (dalam kinerja berbagai jenis keahlian) dan kriminologi (dalam pendekatan yang paling bervariasi yang dijelaskan oleh ilmu pengetahuan modern) .