definisi keahlian

Dalam bahasa kami, kami menyebut keahlian untuk kapasitas, kemampuan, pengalaman atau pengetahuan yang dimiliki seseorang dalam kaitannya dengan sains, disiplin, aktivitas, atau seni .

Kapasitas atau kemampuan seseorang untuk mengembangkan tugas atau menyelesaikan konflik

Para individu yang muncul terampil dan berpengetahuan tentang topik atau subjek yang populer dikenal sebagai ahli .

Biasanya dalam penyelesaian konflik, masalah, di berbagai bidang, seperti hukum , untuk beberapa nama, seorang ahli dipanggil untuk menjelaskan masalah tertentu.

Misalnya, dalam penyelidikan yudisial, kami sering menemukan jenis profesional yang akan mengklarifikasi bukti tertentu berdasarkan analisis dan studi terperinci mereka .

Relevansi Keahlian Hukum dan Kedokteran

Misalnya, seseorang melakukan bunuh diri dan catatan perpisahan yang diduga ditulis dan ditandatangani olehnya ditemukan di sebelah mayat.

Dalam kerangka kasus di mana hakim akan menyelidiki, hal yang biasa, untuk menentukan tanpa keraguan bahwa itu bunuh diri, adalah bahwa dia memanggil seorang ahli tulisan tangan, yaitu, seorang profesional yang berkualifikasi dalam pengakuan tulisan tangan, untuk menentukan apakah tulisan tangan itu bunuh diri. dari surat itu sesuai dan bertepatan dengan tulisan lain yang diketahui telah ditulis oleh orang mati itu ketika masih hidup.

Selain itu, dalam kasus pembunuhan dengan senjata api, para ahli, spesialis balistik, biasanya dipanggil sehingga mereka dapat menunjukkan senjata yang digunakan, tempat penetrasi peluru, di antara masalah lainnya.

Di bidang peradilan kita dapat menemukan dua jenis ahli: ahli partai , yang diusulkan oleh terdakwa, dan ahli yudisial yang dipanggil oleh hakim atau pengadilan.

Perlu dicatat bahwa hasil dari keahlian yang ditentukan oleh seorang profesional biasanya disajikan sebagai bukti dalam persidangan untuk menguatkan atau melawan keluhan apa pun.

Ini secara resmi dikenal sebagai opini atau laporan ahli .

Jadi, dalam hukum, seperti yang telah kami sebutkan, dan atas permintaan kedokteran, keahlian adalah sumber daya yang banyak digunakan dan bermanfaat, karena pada dasarnya terdiri dari pendapat yang didukung oleh dokumen oleh seorang profesional yang memiliki pengetahuan khusus, teknis, dan itu berfungsi sebagai bukti untuk mempertanyakan kejahatan kepada seseorang, atau jika tidak, untuk membebaskannya dari tuduhan tersebut terhadapnya.

Kesesuaian, permintaan utama

Para profesional yang melakukan investigasi harus memiliki akreditasi dan persetujuan dari pengadilan dan pihak-pihak dalam litigasi dan harus selalu merupakan orang yang berkualifikasi dan sesuai dalam masalah yang mereka investigasi, jika tidak keahlian mereka tidak akan memiliki validitas hukum.

Persyaratan kesesuaian ini tidak aneh tetapi terkait dengan fakta bahwa keahlian, sebagai alat pembuktian di mana seseorang dapat dijatuhi hukuman atau dibebaskan, harus menunjukkan ketelitian mutlak dan tak terbantahkan dalam hasil, masalah yang hanya dapat dipastikan oleh profesional berpengalaman.

Di antara sinonim yang paling banyak digunakan untuk kata ini, yang menonjol adalah ability dan dexterity , yang secara tepat mengacu pada kapasitas dan disposisi yang dimiliki seseorang saat menjalankan sesuatu.

Ketidaksesuaian: tidak ada keterampilan atau pengalaman untuk melakukan sesuatu

Sedangkan konsep yang bertentangan dengan konsep inexperience adalah konsep inexperience yang digunakan ketika ingin mengungkapkan kekurangan kemampuan, pengalaman yang dihadirkan seseorang dalam melakukan suatu kegiatan atau tugas.

Kurang pengalaman menyiratkan pertimbangan negatif yang diberikan kepada seseorang justru karena mereka tidak memiliki keterampilan atau persiapan yang memadai untuk melaksanakan beberapa tugas, misalnya kurangnya studi atau pengalaman yang menyebabkan tidak berpengalaman.

Dalam kasus di mana penyebabnya adalah kurangnya pengalaman, itu dapat diperbaiki dengan pelatihan berkelanjutan untuk jangka waktu tertentu, namun, kami akan berbicara tentang pengalaman yang serius ketika orang yang bersangkutan harus memiliki keahlian untuk melakukan aktivitas yang dilakukan dan untuk Jika tidak, maka tidak akan ada dan ini menghasilkan kerusakan atau bahaya nyata bagi pihak ketiga.

Misalnya, seseorang yang tidak tahu cara mengemudikan mobil tetapi tetap masuk ke mobil untuk mengemudi akan melakukan kesalahan besar yang dapat mengakhiri nyawa orang lain dan bahkan nyawa dirinya sendiri.

Hal serupa terjadi pada orang yang mempraktikkan kedokteran tetapi tidak memiliki pengetahuan khusus untuk mengembangkannya, tetapi juga mendiagnosis dan mendiagnosis orang.

Dalam kasus terakhir ini, orang tersebut dapat dihukum jika tindakan malas mereka mempengaruhi kehidupan atau kesehatan pihak ketiga.