definisi pengucilan sosial

Seseorang atau kelompok dikecualikan secara sosial ketika beberapa jenis penolakan atau diskriminasi dilakukan pada mereka. Fenomena pengucilan sosial sering dirasakan dewasa ini, ditandai, misalnya, dengan adanya sekelompok orang yang, tidak memiliki sarana atau sumber daya untuk menghidupi diri sendiri, keluar dari sistem dan terus hidup dalam kemiskinan, atau kemiskinan yang maksimal. Pengucilan sosial adalah kenyataan pahit di sebagian besar masyarakat dan negara di dunia, dan karena ini mewakili kegagalan kebijakan pemerintah, biasanya disembunyikan atau disamarkan dalam catatan resmi sehingga dampak yang ditimbulkannya pada pergantian politik tidak begitu besar.

Hal ini terkait langsung dengan marjinalisasi karena keduanya menganggap bahwa orang yang menderita keadaan seperti itu dikesampingkan oleh masyarakat lainnya.

Penyebab yang dapat menimbulkan pengucilan sosial dalam satu atau lebih kelompok dalam suatu masyarakat bermacam-macam dan umumnya melibatkan situasi ketidaksetaraan dan kemerosotan jangka panjang atau yang belum diselesaikan dengan baik seiring berjalannya waktu. Umumnya, krisis ekonomi yang tidak sepenuhnya terselesaikan memungkinkan semakin banyak orang jatuh ke dalam situasi itu alih-alih membatasi jumlahnya.

Konsep eksklusi sosial telah berubah sepanjang sejarah dan, di sisi lain, tunduk pada konteks budaya masing-masing bangsa. Daftar orang yang dikucilkan secara sosial hampir tidak ada habisnya: pengangguran, tanpa dokumen, etnis minoritas, pengungsi, imigran, pengangguran atau ibu tunggal, di antara banyak lainnya. Semua kelompok ini menderita atau mungkin mengalami beberapa jenis diskriminasi sosial.

Salah satu ciri utama dari pengucilan sosial justru mencegah kelompok orang yang kurang lebih penting untuk dapat berintegrasi baik secara sosial, tenaga kerja atau budaya dengan seluruh masyarakat. Dengan demikian, mereka ditinggalkan dari semua manifestasi yang ditetapkan di bawah parameter 'normalitas' dan harus mencari cara atau sumber daya mereka sendiri untuk bertahan tidak hanya secara ekonomi tetapi juga secara sosial dan budaya.

Penyandang disabilitas masih dikucilkan karena keterbatasan fisik, sensorik atau intelektual mereka

Seseorang yang buta, tuli atau yang bepergian dengan kursi roda memiliki kesulitan yang jelas untuk berintegrasi secara normal dalam masyarakat. Untuk mencegah hal ini terjadi, beberapa langkah telah diambil, seperti diskriminasi positif dalam pelayanan publik atau pengurangan pajak atas pekerjaan mereka. Tanpa jenis tindakan ini dan tanpa kesadaran sosial, kemungkinan besar pengucilan sosial dari kelompok-kelompok ini akan terus berlanjut seiring waktu.

Kasus Yahudi di Jerman Nazi dan sistem kasta di India

Di Jerman Nazi, kampanye diluncurkan terhadap orang Jerman yang berasal dari Yahudi. Bisnis mereka diserang, aset mereka disita, dan jutaan orang dieksekusi. Tujuan dari semua ini adalah pengucilan sosial yang pasti.

Selama berabad-abad, masyarakat di India diatur dalam pola bertingkat berdasarkan perbedaan ras. Kasta yang lebih tinggi dianggap lebih murni dan dapat melakukan aktivitas yang paling diakui secara sosial. Di dasar piramida sosial, adalah orang-orang yang tidak tersentuh atau dalit, yang dikutuk untuk pekerjaan yang paling tercela dan bahkan hanya bisa turun ke jalan selama beberapa jam dalam sehari.

Modalitas pengucilan sosial yang berbeda

Gipsi telah dianiaya sepanjang sejarah. Pengucilan mereka terkait dengan identitas budaya kelompok ini.

Ras telah menjadi faktor lain yang terkait dengan marginalisasi atau pengucilan sosial. Di beberapa negara Amerika Latin, orang Afrika-Amerika masih berada dalam situasi yang kurang menguntungkan.

Di beberapa negara Arab, eksklusi sosial berpusat pada perempuan, yang haknya tidak sama dengan hak penduduk laki-laki. Di banyak negara, perempuan terus dikucilkan karena prasangka sosial, terutama mentalitas macho.