definisi etsa

Ini dikenal sebagai pengukiran pada teknik pencetakan atau seni yang melibatkan pekerjaan sebelumnya pada permukaan yang kemudian ditutup dengan tinta dan dari mana salinan yang berbeda dari model yang sama diperoleh dengan menekan. Mengukir adalah salah satu cara tertua di mana manusia dapat membuat karya seni, sekaligus berfungsi sebagai metode di mana banyak salinan dengan desain yang sama dapat diperoleh. Nama teknik, pengukiran, berasal dari gagasan pengukiran modifikasi atau perubahan yang dilakukan pada suatu permukaan, penandaan, meninggalkan jejak tempat permukaan tersebut dikerjakan.

Ukiran dapat digunakan baik sebagai bentuk seni maupun metode pencetakan berbagai jenis pamflet, brosur atau alat tulis. Sepanjang sejarah, manusia telah menggunakan berbagai penopang untuk membuat ukirannya, mulai dari logam, batu, kayu, bahkan hingga saat ini bahan buatan seperti styrofoam atau bahan sintetis.

Semua permukaan ini dikerjakan dalam bentuk relief dengan teknik yang berbeda, yang paling umum adalah pembuangan material secara manual. Dengan demikian, desain dibuat berdasarkan dukungan dari bahan galian untuk menghasilkan lapisan relief, dll. Dalam beberapa kasus, seperti logam, pengetsaan dapat dilakukan dengan menggunakan asam karena mengerjakan logam mungkin tidak mudah. Dalam hal ini, desain akan diterapkan dan bagian-bagian yang terkena pekerjaan asam perlahan-lahan akan menimbulkan korosi, juga menimbulkan kelegaan.

Langkah selanjutnya dalam teknik pengukiran, setelah model atau matriks diperoleh, adalah penerapan tinta di atasnya. Saat ini, tinta akan dimasukkan dalam jumlah yang lebih banyak di ruang-ruang tersebut dengan relief, sehingga desain akhir akan sangat terlihat setelah dicetak. Ketika tinta telah diterapkan, desain dicetak di atas kertas atau pada bahan yang diinginkan dari pengepresan dan pekerjaan pencetakan yang cermat yang membuat desain mereproduksi di atas kertas.