apa itu definisi dan konsep ontologis

Filsafat adalah ilmu yang didasarkan pada pemikiran rasional. Ini adalah disiplin yang dibentuk oleh serangkaian cabang: metafisika, logika, etika, epistemologi, dll. Salah satu cabang filsafat tepatnya adalah ontologi.

Dalam tradisi filosofis Barat, istilah ontologi digunakan secara sinonim dengan metafisika. Mengenai definisinya, ontologi adalah ilmu yang mempelajari tentang realitas dan, oleh karena itu, refleksi ontologis akan membahas analisis konsep realitas secara umum, yang disebut Aristoteles Being.Bukan tentang sesuatu yang khusus dan konkret (wujud tertentu) tetapi dari yang umum. Ide Menjadi.

Bidang ontologis yang berbeda

Refleksi filosofis secara kronologis sebelum sains dan dalam pengertian ini beberapa pemikir menganggap ada genre tertinggi dari hal-hal dan genre tertinggi ini adalah konsep Being, jadi pengetahuan ontologis berkaitan dengan pemahaman apa yang ada di luar hal-hal itu sendiri.

Beberapa aliran filosofis telah memahami bahwa apa yang melampaui realitas itu sendiri mengacu pada konsep apriori, yaitu gagasan yang ada dalam pemahaman manusia dan tidak bergantung pada pengalaman (misalnya, gagasan ruang atau waktu).

Ada pendekatan filosofis yang memahami Keberadaan sebagai prinsip umum dan tertinggi dan prinsip ini diidentifikasikan dengan gagasan tentang Tuhan. Perspektif lain memahami ontologis sebagai pemahaman tentang esensi dari apa yang ada dalam kenyataan. Dengan kata lain, agar sesuatu ada, itu haruslah sesuatu, oleh karena itu perlu untuk merefleksikan keberadaan benda dan ini ditangani oleh analisis ontologis.

Para pemikir yang telah mengikuti analisis ontologis dan metafisik menganggap bahwa jenis refleksi ini memungkinkan kita untuk memahami realitas konkret, karena antologi berkaitan dengan prinsip-prinsip pertama, yang darinya dimungkinkan untuk memikirkan semua aspek konkret dari realitas. Faktanya, mereka memahami bahwa konsep realitas itu sendiri adalah ontologis, karena tidak ada yang konkret yaitu "realitas".

Perspektif ontologis tertentu berurusan dengan studi tentang realitas berdasarkan kriteria formal; misalnya, struktur bahasa atau logika yang berfungsi sebagai kategori umum.

Ada arus filosofis yang membuat kritik keras terhadap setiap pendekatan ontologis dan berpendapat bahwa tidak masuk akal untuk membangun teori tentang realitas yang tidak sepenuhnya ilmiah. Namun, ada pendekatan filosofis yang mencoba membuat ontologis dan ilmiah kompatibel.

Foto: iStock - Andrew Rich / RapidEye