feat - definisi, konsep dan apa itu

Seseorang melakukan suatu prestasi ketika dia mencapai sesuatu yang luar biasa. Biasanya suatu prestasi disertai dengan risiko pribadi tertentu dan sikap berani dan teguh. Tidaklah cukup bahwa ada sesuatu yang sulit untuk dianggap suatu prestasi, karena itu mengharuskan Anda memasukkan banyak keberanian dan tekad.

Eksploitasi dalam sejarah

Dalam studi tentang peristiwa masa lalu, adalah umum untuk menemukan peristiwa yang dibintangi oleh karakter terkenal, yang biasanya adalah pejuang, pemimpin politik, pahlawan nasional, atau penjelajah. Kebanyakan dari mereka telah diturunkan menjadi keturunan karena mereka telah mencapai sesuatu yang tidak biasa nilainya, yaitu suatu prestasi.

Eksploitasi dalam fiksi

Dalam sejarah sastra dan perfilman kita menemukan banyak contoh karakter heroik. Dianggap sebagai pahlawan hanya mungkin jika beberapa prestasi diselesaikan. Ada kemungkinan untuk membicarakan beberapa ciri umum dalam sebagian besar prestasi dalam fiksi: situasi yang sangat sulit, ketakutan umum di pihak mayoritas, dan sosok pahlawan yang luar biasa yang mengatasi kesulitan dan ketakutan.

Skema ini dapat ditemukan dalam cerita-cerita kuno dan dalam naskah serial televisi saat ini. Kisah-kisah tentang prestasi yang luar biasa merangsang karena menceritakan episode-episode yang berkesan dan, pada saat yang sama, karena memungkinkan pembaca atau penonton untuk menemukan referensi dan model peran, sang pahlawan.

Eksploitasi dalam olahraga

Orang Yunani kuno memiliki tiga jenis pahlawan: karakter nyata dengan kemampuan unik (misalnya, Alexander Agung), beberapa karakter mitologis (di antara banyak lainnya, kita dapat mengingat Prometheus yang menyambar api dari para dewa) dan, terakhir, atlet Olimpiade. Pemenang Olimpiade menjadi pahlawan. Di abad ke-21 kami terus menggunakan pendekatan ini dan pahlawan olahraga terus menunjukkan prestasi luar biasa, yang dapat diukur dalam jumlah gol, rekor dunia baru, atau prestasi olahraga luar biasa apa pun.

Sisi lain dari beberapa prestasi olahraga

Manusia mencari pengakuan dari orang lain dan ini menjadikan melakukan suatu prestasi sebagai cara untuk mencapai kesuksesan dan ketenaran. Benar-benar sah untuk mencari tepuk tangan dan kekaguman, tetapi terkadang cara-cara terlarang digunakan untuk mencapai hal ini, seperti halnya dengan beberapa prestasi olahraga yang telah dicapai melalui doping atau jenis kecurangan lainnya. Ketika ini terjadi, sang pahlawan jatuh dari kasih karunia dan prestasinya tidak lagi memiliki arti yang sama.

Foto: iStock - proxyminder / mihailomilovanovic