definisi kloning

Kloning dipahami sebagai proses di mana dua atau lebih sel bereproduksi secara identik di beberapa organisme hidup. Proses ini dapat terjadi secara alami maupun artifisial, berkat kemajuan yang sangat penting dari manusia dalam menemukan komposisi rantai DNA manusia yang darinya reproduksi sel dapat dilakukan.

Unsur utama untuk melakukan proses kloning adalah molekul yang berusaha mereproduksi dengan cara yang identik. Tidak mungkin melakukan proses kloning jika Anda tidak memiliki subjek untuk diulang karena tidak dapat dibuat dari awal. Pada saat yang sama, penting untuk mengetahui bagian mana dari bahan yang akan direproduksi, karena kloning selalu dicari berdasarkan beberapa kebutuhan khusus (misalnya, dalam kasus beberapa jaringan yang rusak yang harus dikomposisi ulang).

Ada beberapa jenis kloning yang kesemuanya digunakan dalam bidang ilmiah dan kesehatan. Sementara beberapa di antaranya, seperti kloning molekuler, digunakan terutama untuk praktik laboratorium, analisis kimia dan kesehatan, ada yang lain, seperti kloning sel, yang digunakan lebih dari apa pun untuk memberikan kualitas kesehatan yang lebih baik kepada individu tertentu. Kelompok kedua ini juga termasuk kloning terapeutik.

Dalam hal kloning, orang umumnya berpikir tentang praktik kontroversial yang dapat ditujukan untuk pengembangan individu baru dari struktur DNA subjek hidup lainnya. Namun, seperti yang ditunjukkan di atas, teknik kloning dapat bermanfaat bagi umat manusia dalam berbagai cara dan tidak hanya dalam masalah kesehatan, tetapi juga dalam rekayasa makanan, dalam pengembangan bahan kimia, dll. Faktanya, kloning sudah diterapkan pada manusia jika proses ini berarti reproduksi jaringan, sel, atau bagian tubuh yang rusak dan dibentuk kembali.