Pengertian ekologi (makhluk hidup dan lingkungannya)

Ekologi adalah studi tentang hubungan antara makhluk hidup dan lingkungannya, khususnya yang berkaitan dengan menganalisis pengaruh beberapa orang terhadap orang lain. Ketika kita berbicara tentang lingkungan, kita sedang mempertimbangkan sifat fisik tertentu yang didefinisikan sebagai faktor abiotik lokal, dan ini termasuk iklim, geologi, dan organisme yang hidup berdampingan di lingkungan tersebut. Ekologi adalah konsep luas yang membahas segala hal mulai dari hubungan kita dengan planet hingga praktik kecil sehari-hari yang berdampak lebih kecil terhadap lingkungan.

Konsep biotope cenderung digunakan untuk mempertimbangkan semua faktor abiotik di suatu daerah. Ketika biotop dan makhluk hidup di suatu lingkungan (hewan, tumbuhan, protista, monyet dan jamur) dievaluasi secara keseluruhan, istilah ekosistem lebih disukai. Jadi, misalnya genangan air sederhana merupakan suatu ekosistem yang lengkap, dengan faktor abiotik (air, udara, tanah dasar) dan biotiknya. Jumlah ekosistem yang saling bergantung berbeda membentuk apa yang disebut bioma. Dalam model ini, hutan tropis adalah bioma besar yang membingungkan berbagai ekosistem. Akhirnya, jumlah dari semua bioma planet memunculkan biosfer.

Dalam pengertian ini, menarik untuk dicatat bahwa, secara etimologis, ekologi berarti "studi di rumah", memahami rumah sebagai lingkungan atau habitat tempat makhluk hidup berkembang. Akar kata ini, sebenarnya, mirip dengan konsep yang berbeda seperti "ekonomi". Studi tentang ekologi melibatkan alat dari ilmu serbaguna seperti matematika dan statistik, di satu sisi, dan biosains dan geologi, di sisi lain. Meskipun ketika kita berbicara tentang cabang biologi ini kita cenderung mengaitkannya dengan pelestarian lingkungan dan spesies tumbuhan dan hewan, ekologi terdiri dari ilmu multidisiplin yang menggunakan disiplin ilmu lain dan pada gilirannya memiliki turunan seperti ekologi mikroba, populasi dan komunitas. , perilaku, etoekologi, ekologi matematika dan lain-lain.Tidak dapat dilupakan bahwa ekologi juga terintegrasi dengan ilmu kesehatan. Di satu sisi, perubahan bioma dan ekosistem yang disebabkan oleh efek merusak dari tindakan manusia mendorong munculnya atau peningkatan berbagai kondisi, di antaranya penyakit yang ditularkan melalui vektor dan akibat pencemaran lingkungan. Di sisi lain, saat ini ada kecenderungan untuk mempertimbangkan pendekatan ekologis terhadap kesehatan dalam berbagai aspek. Dengan demikian, usus manusia dikenali sebagai ekosistem yang sebenarnya, dengan faktor abiotik dan mikroflora lokalnya yang merupakan faktor biotik.di antaranya penyakit yang ditularkan oleh vektor dan hasil pencemaran lingkungan menonjol. Di sisi lain, dewasa ini ada kecenderungan untuk mempertimbangkan pendekatan ekologis terhadap kesehatan dalam berbagai aspek. Dengan demikian, usus manusia dikenali sebagai ekosistem yang sebenarnya, dengan faktor abiotik dan mikroflora lokalnya yang merupakan faktor biotik.diantaranya penyakit yang ditularkan oleh vektor dan hasil pencemaran lingkungan yang menonjol. Di sisi lain, dewasa ini ada kecenderungan untuk mempertimbangkan pendekatan ekologi terhadap kesehatan dalam berbagai aspek. Dengan demikian, usus manusia dikenali sebagai ekosistem yang sebenarnya, dengan faktor abiotik dan mikroflora lokalnya yang merupakan faktor biotik.

Istilah-istilah tertentu yang diturunkan dari ilmu-ilmu ekologi (misalnya jejak ekologi ), saat ini merupakan indikator dampak pada planet yang dimiliki oleh suatu cara hidup. Akibatnya, ketika berbicara tentang keberlanjutan atau keberlanjutan , referensi dibuat untuk keseimbangan antara praktik suatu spesies dan lingkungannya. Agroekologi, antara lain berupaya menerapkan prinsip ekologi dalam desain dan pengembangan sistem pertanian berkelanjutan. Gerakan lingkungan atau lingkungan membela perlindungan lingkungan sebagai kritik terhadap praktik manusia yang boros, ceroboh dan tidak bertanggung jawab.

Berbagai entitas dan organisasi yang bersifat lokal atau internasional adalah hasil dari gerakan ini, seperti Greenpeace, World Wildlife Fund, dan banyak lainnya.

Masalah yang saat ini terkait dengan ekologi termasuk pelestarian spesies yang terancam punah, perubahan iklim, dan konservasi air dan sumber daya alam lainnya. Konsepsi tentang pentingnya evaluasi ilmiah atas tindakan manusia di planet ini bukanlah hal baru, meskipun telah mencapai penyebaran yang lebih besar dalam 50 tahun terakhir dan, khususnya, telah mengambil momentum yang lebih besar dari dekade terakhir. Dalam konteks ini, organisasi non-pemerintah telah memainkan peran penting yang telah melampaui peran banyak pemerintah. Namun, partisipasi berbagai negara dalam proses konservasi ekologi diakui,dalam rangka penciptaan cagar alam dan taman nasional yang tidak mungkin menimbulkan kerusakan pada komponen abiotik atau biotik ekosistem dan bioma. Terakhir, berbagai organisasi internasional, termasuk FAO dan UNESCO, juga mempromosikan eksploitasi sumber daya secara rasional untuk mempertahankan pendekatan ekologi yang sesuai untuk melindungi semua bentuk kehidupan di Bumi.