definisi berbicara

Dalam ranah komunikasi manusia, tidak ada keraguan bahwa ekspresi lisan selalu dan selalu sangat penting bagi individu. Kelangsungan hidup bentuk komunikasi ini di atas yang lain menunjukkan bahwa itu adalah salah satu kapasitas manusia yang paling penting dan berguna untuk hidup berdampingan dalam masyarakat. Sementara sepanjang sejarah, manusia selalu memiliki kemungkinan untuk mengekspresikan dirinya secara lisan, hal yang sama tidak dapat dikatakan pada bentuk dan teknologi komunikasi lain yang telah ada dalam waktu yang relatif singkat jika dibandingkan.

Jika kita berusaha untuk mendefinisikan pengertian ekspresi lisan dalam istilah deskriptif, kita harus mengatakan bahwa itu adalah kapasitas yang dikembangkan oleh manusia untuk menetapkan konsep, gagasan, dan istilah dengan makna tertentu. Di sini ekspresi lisan manusia berbeda dengan komunikasi lisan hewan yang meskipun dilakukan dengan tujuan dan keinginan, tidak tertata, disadari atau penuh makna tertentu. Ekspresi lisan inilah yang memungkinkan manusia untuk menghubungi dan menjalin hubungan dengan sesamanya, dimulai dari kesempatan itu untuk menetapkan tujuan, sasaran dan proyek yang sama.

Di sisi lain, gagasan ekspresi lisan juga terkait dengan kemampuan individu tertentu untuk menjangkau khalayak tertentu melalui kata-kata. Ini adalah saat ekspresi lisan sehari-hari tidak lagi menjadi struktur diskursif persuasif dalam mengejar pencapaian tujuan yang spesifik dan ditentukan dengan jelas. Situasi seperti pameran, debat, pertemuan, kelas, ceramah antara lain adalah situasi dimana orang-orang tertentu harus memiliki kemampuan ekspresi lisan yang baik agar dapat menyampaikan pesan yang sesuai kepada penerimanya.

Strategi dan faktor kunci dalam berbicara

Dalam pengertian ini, banyak teknik pameran telah dikembangkan belakangan ini yang memungkinkan individu untuk menangkap publik dengan pidato mereka dan membujuk mereka dalam masalah ide.

Suara

Suara adalah suara yang keluar setelah udara dikeluarkan dari paru-paru dan saat meninggalkan laring menyebabkan pita suara bergetar. Suara itu penting atas perintah ekspresi lisan karena citra auditori selalu memengaruhi audiens mana pun. Tanpa ragu, melalui suara dimungkinkan untuk menyampaikan perasaan dan sikap.

Posisi

Postur adalah hubungan posisi yang melibatkan semua sendi tubuh kita dan korelasi antara ekstremitas dengan batang tubuh dan sebaliknya. Sederhananya, postur adalah posisi tubuh kita dalam kaitannya dengan ruang sekitarnya dan hubungan orang tersebut dengannya. Perlu dicatat bahwa postur tubuh juga dikaitkan dengan budaya, profesional, faktor keturunan, kebiasaan, dan lain-lain.

Oleh karena itu, karena semua implikasi yang mungkin dimiliki posisi tersebut, penting bahwa pembicara membangun kedekatan dengan audiens atau lawan bicaranya. Selalu disarankan untuk menghindari kekakuan tubuh dan sebaliknya, untuk menunjukkan ketenangan dan dinamisme melalui postur tubuh.

Artikulasi

Diksi terdiri dari cara penggunaan kata-kata suatu bahasa untuk membentuk kalimat, sedangkan diksi dianggap baik apabila penggunaan kata dan kombinasinya benar dan memuaskan terhadap bahasa yang dimaksud. Misalnya, penutur harus memiliki penguasaan bahasa yang baik karena jika tidak maka akan sulit baginya untuk mengekspresikan dirinya secara lisan dan membuat dirinya dipahami. Sementara itu, dalam penanganan yang baik itu disertakan pelafalan kata yang benar, suatu hal yang niscaya penting untuk memahami pesannya.

Kelancaran

Kefasihan, di sisi lain, adalah kemampuan yang dimiliki seseorang untuk mengekspresikan dirinya dengan benar dan alami, baik dalam bahasa ibunya atau juga dengan bahasa keduanya, jika ada. Dengan kata lain, kefasihan adalah kemampuan untuk berbicara terus menerus dan ini jelas fungsional dan penting agar ekspresi lisan menjadi efektif.

Volume dan ritme

Penting untuk mengatur volume dan ritme dalam ekspresi lisan karena keduanya adalah kunci dalam penyampaian pesan dengan benar. Intensitas suara dan pelestarian harmoni dan aksentuasi yang benar.

Kejelasan dan konsistensi

Keduanya juga merupakan kondisi yang relevan karena membantu secara positif untuk mengekspresikan diri dengan cara yang tepat dan mengikuti logika. Seperti yang telah dibuktikan, ketika tidak ada kejelasan atau keterpaduan, pesan-pesan yang disampaikan tidak meyakinkan, tidak memenuhi misinya dan tentunya akan mempengaruhi komunikasi.

Lihat

Menjaga kontak mata yang konstan dengan audiens akan sangat penting agar audiens merasa terlibat. Pandangan adalah yang paling penting dari semua elemen non-verbal dan salah satu yang paling mengkomunikasikan sesuatu. Umumnya, orang merasa tidak nyaman ketika di sisi lain mereka memiliki lawan bicara yang tidak menatap mata mereka, hal ini biasanya menimbulkan ketidakpercayaan dan niscaya akan mempengaruhi efektifitas penyampaian pesan.