definisi suffragrante

Istilah hak pilih dikenal sebagai orang yang melakukan tindakan pemenuhan hak pilih atau suara. Seperti kata lain seperti 'presiden' atau 'penyanyi', istilah 'hak pilih' mengacu pada tindakan yang sedang dilakukan saat ini dan yang mengandaikan suatu tindakan, atau dengan kata lain 'orang yang melakukan atau mematuhi hak pilihnya. '

Istilah hak pilih, seperti yang dapat Anda bayangkan, memiliki karakteristik yang sangat berbeda sesuai dengan wilayah dunia tempat kita berada, karena sebagai tindakan yang menyiratkan tanggung jawab politik dan etika tertentu, orang yang melakukan pemungutan suara harus memiliki beberapa persyaratan. bahwa mereka dapat bervariasi sesuai dengan tempat (misalnya, usia tertentu, asal usul, pengetahuan, kemampuan, dll.). Di hampir semua negara di mana sosok pemilih ada, ini hanya berlaku untuk orang dewasa yang berusia di atas 18 atau 21 tahun, karena baru setelah usia tersebut seseorang dianggap mampu membentuk visi politik yang serius. Di beberapa negara, seperti Argentina, persyaratan ini baru-baru ini diubah untuk menyertakan kaum muda dari usia 16 tahun ke dalam status hak pilih (meskipun tidak wajib).

Pemilih adalah orang yang memiliki kewajiban moral dan politik untuk mengikuti pemilu atau hak pilih di negaranya. Jadi, ini dipahami sebagai tugas karena bukan sembarang kegiatan melainkan mewakili tanggung jawab tertentu dan oleh karena itu harus ditanggapi dengan serius. Namun demikian, kita tidak dapat berbicara tentang pemilih yang tidak memenuhi kewajibannya karena seseorang hanya menjadi pemilih pada saat dia memberikan suaranya. Artinya tindakan ini adalah kondisi untuk menjadi seperti itu.

Hak pilih merupakan hak yang sangat penting bagi demokrasi mana pun karena dengan itu pemilihan penguasa dapat dilakukan di tangan rakyat. Tindakan politik dan kolektif ini relatif baru dalam sejarah dunia, tidak ada sebelum abad ke-19 di bagian mana pun di dunia (meskipun hal serupa sudah ada di Yunani Kuno).