keluarga homoparental - definisi, konsep, dan apa itu

Keluarga homoparental adalah keluarga di mana anggota dari pasangan sesama jenis menjadi orang tua dari satu atau lebih anak. Perlu dicatat bahwa prefiks bahasa Yunani homo artinya sama, seperti kata homoseksual, homolog atau homonim.

Pasangan homoparental dapat menjadi ayah atau ibu karena mereka telah mengadopsi anak, melalui ibu pengganti atau sebagai akibat dari inseminasi buatan dalam kasus wanita.

Realitas sosiologis baru

Konsep keluarga tradisional sangat mengakar di masyarakat. Dengan cara ini, persatuan dalam perkawinan sipil atau agama antara seorang laki-laki dan seorang perempuan yang didampingi oleh keturunannya adalah rumusan yang paling luas berkenaan dengan gagasan tentang keluarga. Namun, ada cara lain untuk memahami keluarga (single parent, single mother atau pisah orang tua). Ada beberapa penyebab yang menghasilkan cara lain untuk memahami hubungan keluarga:

1) masyarakat di mana nilai-nilai agama tradisional telah kehilangan validitasnya,

2) permisif yang lebih besar di bidang seksual dan

3) pikiran yang lebih terbuka dalam masyarakat secara keseluruhan. Faktor-faktor ini telah membuat sesuatu yang hampir tak terbayangkan beberapa tahun yang lalu menjadi kenyataan hari ini.

Keluarga homoparental adalah contoh yang baik tentang bagaimana nilai-nilai baru telah membentuk berbagai cara pemahaman keluarga

Bahwa dua pria atau dua wanita berbagi kehidupan yang sama relatif umum, tetapi tidak begitu umum bahwa mereka membuat keluarga sendiri. Untuk pasangan homoseksual, ayah / persalinan adalah pilihan karena undang-undang mengizinkannya dan karena ada kemajuan medis yang memungkinkan (tanpa inseminasi in vitro, hanya keluarga homoparental yang layak melalui adopsi atau dengan menggunakan ibu pengganti). .

Bagaimanapun, keluarga homoparental akan menjadi tidak terpikirkan beberapa dekade yang lalu dan jika terjadi persatuan keluarga ini tidak akan diakui secara hukum.

Keluarga homoparental ditolak oleh beberapa sektor

Ada orang yang, karena keyakinan moral atau agamanya, menganggap keluarga seperti ini tidak wajar sehingga tidak boleh dilindungi undang-undang. Menurut orang-orang ini, itu adalah persatuan keluarga yang bertentangan dengan gagasan keluarga, karena mereka memahami bahwa keluarga adalah persatuan antara laki-laki dan perempuan dengan tujuan untuk berkembang biak dan pendekatan lain yang tidak bermoral, bertentangan dengan sifat dan bertentangan. ke ajaran agama.

Para penentang gagasan keluarga homoparental terkadang berpendapat bahwa ikatan ini adalah dosa dan sebaliknya dapat merugikan anak-anak yang akan dididik tanpa sosok ibu atau ayah dan ini akan menyebabkan trauma, penolakan sosial atau pribadi. masalah identitas.

Foto: iStock - Juanmonino / svetikd