definisi jiwa

Konsep jiwa , meskipun selama bertahun-tahun ia telah berevolusi dan memperoleh formulasi baru yang tidak mengusulkan atau menggunakannya seperti yang dilakukan di zaman kuno untuk sangat menentangnya dengan konsep tubuh dan dengan demikian dapat semakin menstigmatisasi. to Yang terakhir selalu dikaitkan atau digunakan untuk merujuk pada bagian batin, spiritual yang dimiliki setiap manusia, di mana naluri, perasaan dan emosi manusia ditemukan dan tidak ada hubungannya dengan tubuh yang dapat dilihat dan disentuh. Dengan situasi iniadalah bahwa jiwa, anima atau kejiwaan, sebagaimana juga dikenal, mengandaikan prinsip yang tidak berwujud dan tidak terlihat, yang bertempat di dalam tubuh dan yang memenuhi semua pertanyaan yang membutuhkan komitmen yang lebih dalam dari pihak orang tersebut . Banyak filsuf dari budaya dan kepercayaan yang berbeda pada gilirannya membedakan jiwa dari roh, menunjukkan aspek paling transenden di bagian pertama dan pemahaman di bagian kedua. Jadi, menurut konsepsi ini, manusia akan menjadi individu dengan 3 segi atau komponen (tubuh, jiwa, roh atau pemahaman), sedangkan hewan hanya memiliki tubuh dan roh dan tumbuhan dengan struktur tubuhnya.

Juga sebagai konsekuensi dari ketidakmaterian yang "dikutuk" ini, jiwa menjadi tidak mungkin untuk diverifikasi keberadaannya melalui penelitian obyektif atau uji ilmiah atau untuk metodologi pengetahuan rasional.

Sementara itu, kembali ke tema stigmatisasi yang diberikan pada konsep tubuh, kita temukan dalam konsep ganda yang dalam hal ini filsuf Plato mengusulkan dalam warisannya yang kemudian diambil oleh beberapa yang terkait. filsuf dengan sektor Kristen (pada awalnya) dan Islam (dalam istilah kedua), yang berpendapat bahwa tubuh adalah sesuatu seperti "penjara jiwa" yang telah datang sebagai hasil dari melakukan suatu kejahatan dan oleh karena itu Mereka tidak bisa lagi melihat esensi abadi, tetapi hanya bisa mengingatnya (alegori gua). Di sisi lain, filsafat Platonis mengusulkan konfrontasi jiwa yang konstandengan tubuh manusia, yang selalu direduksi menjadi kejahatan dan dikutuk menjadi penghinaan. Konsep-konsep yang bersifat Socrates ini masih bertahan dalam beberapa filsafat modern.

Demikian pula dan lebih dari segalanya saat ini, istilah ini banyak digunakan oleh agama, oleh religius, misalnya, para pendeta, yang berulang kali berbicara tentang perlunya menyucikan jiwa-jiwa tertentu dari beberapa orang yang telah terkontaminasi oleh dosa.

Dengan pengertian yang diberikan agama pada saat ini, jiwa akhirnya menjadi seperti hati nurani manusia, yang karena keadaan tertentu, perbuatan atau pikiran yang salah arahnya ternoda atau rusak, agama mempunyai tugas untuk menyembuhkannya melalui iman, komitmen dan doa. Menarik untuk dicatat bahwa, terlepas dari intangibilitas dan ketidakmungkinan mendemonstrasikan keberadaannya dari sudut pandang pengalaman rasional, semua budaya di planet ini dalam momen-momen sejarah yang berbeda mengenali jiwa sebagai komponen nyata dari manusia dan mengandung. pemisahan tubuh dari saat kematian atau dalam pengalaman yang bersifat esoteris, seperti yang disebut perjalanan astral. Bahkan beberapa agama kuno dan modern mengusulkan pengabaian tubuh oleh jiwa setelah kematian,dengan kemudian kembali ke tubuh baru, belum tentu manusia, menurut mereka yang percaya pada reinkarnasi. Di sisi lain, dalam agama-agama monoteistik, diakui bahwa kepergian jiwa pada saat kematian membawanya ke suatu ruang untuk kegembiraan abadi (Surga atau Surga), penghukuman terakhir (neraka) atau keadaan pemurnian yang lebih baru ( Api Penyucian doktrin Katolik). Ditambahkan bahwa beberapa dari kredo ini, seperti Katolik, Anglikan, dan Yudaisme, juga mengandung penyatuan kembalipenghukuman definitif (neraka) atau keadaan pemurnian selanjutnya (Api Penyucian doktrin Katolik). Ditambahkan bahwa beberapa dari kredo ini, seperti Katolik, Anglikan dan Yudaisme, juga mengandung penyatuan kembalipenghukuman definitif (neraka) atau keadaan pemurnian selanjutnya (Api Penyucian doktrin Katolik). Ditambahkan bahwa beberapa dari kredo ini, seperti Katolik, Anglikan, dan Yudaisme, juga mengandung penyatuan kembalijiwa dan tubuh menjelang akhir zaman, umumnya disebut kebangkitan orang mati.