definisi psikologi hukum

The psikologi hukum adalah d isciplina menampilkan bahwa tugas khusus setelah memeriksa bidang hukum karena berfokus pada studi tentang perilaku dan perilaku yang memiliki aktor hukum . Memahami berbagai aspek, seperti kajian, penjelasan, evaluasi, pencegahan, konseling dan pengobatan fenomena psikologis dan perilaku yang mempengaruhi perilaku hukum individu.

Ini didasarkan pada metode Psikologi Ilmiah dan biasanya mengintervensi di berbagai tingkat dan area lingkungan peradilan seperti: psikologi terapan di pengadilan, di penjara, dalam kenakalan, dalam mediasi, antara lain.

Profesional yang mengkhususkan diri di bidang ini disebut psikolog hukum dan pelatihannya mencakup, tentu saja, pengetahuan dalam psikologi dan juga yang melekat pada lingkungan peradilan di mana ia harus menjalankan aktivitas profesionalnya.

Di antara tugas-tugasnya, fungsi-fungsi berikut menonjol: evaluasi dan diagnosis kondisi psikis pelaku hukum yang bersangkutan; memberikan nasihat kepada badan peradilan yang memintanya; merancang dan merencanakan rencana khusus untuk mencegah, merawat, merehabilitasi, dan mengintegrasikan kembali para pelaku hukum dalam masyarakat tempat mereka berada; melatih dan menasihati para profesional dan karyawan di bidang peradilan dan hukum, seperti: pengacara, staf penjara, polisi, jaksa dan hakim, baik dalam konten atau teknik yang diperlukan untuk pekerjaan mereka; pelajari masalah-masalah yang melingkupi setiap kasus; membantu korban baik dalam hubungannya dengan sistem hukum maupun dalam hal perbaikan pribadi mereka;dan untuk mempromosikan proposal yang membantu menyelesaikan konflik hukum yang diintervensi, oleh karena itu, diperlukan sikap damai dan damai.

Meskipun dari apa yang telah dikemukakan pada paragraf sebelumnya terlihat jelas berbagai intervensi yang dimiliki oleh psikologi hukum dan para profesionalnya, perlu dicatat bahwa dalam hukum pidana, di lembaga pemasyarakatan dan dalam mediasi di mana kehadiran disiplin ini paling dihargai dan di mana ini adalah kunci dalam hal: menyajikan laporan tentang terdakwa kepada hakim dan pengadilan, mengevaluasi dan mempelajari jiwa tahanan di unit penjara dan menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi para pihak yang berselisih untuk mencapai kesepakatan, masing-masing.