definisi pola perilaku

Pedoman perilaku adalah model atau pedoman perilaku yang memberi tahu kita secara apriori bagaimana kita harus bersikap dalam menghadapi situasi tertentu, terutama yang berkaitan dengan kehidupan komunitas.

Panduan perilaku yang memberi tahu kita bagaimana kita harus bersikap dan bertindak dalam keadaan tertentu

Kehidupan dalam masyarakat, pengamatan dan pengulangannya adalah apa yang memungkinkan kita untuk memperoleh pedoman jenis ini dan menginternalisasinya sehingga ketika situasi ini atau itu terjadi, mereka tidak menjadi tidak siap dan tahu bagaimana bertindak sesuai dengan apa yang diharapkan masyarakat kepada kita dan juga, agar tidak dihukum atau dilihat oleh seluruh komponen masyarakat sebagai unsur pengganggu ketentraman dan kerukunannya, yakni unsur pengganggu.

Sesuatu akan dianggap mengganggu jika menimbulkan kerusakan yang tiba-tiba, misalnya, keteraturan, harmoni yang telah diamati dalam suatu konteks. Tentu ini akan menimbulkan perubahan yang menentukan.

Perilaku mengganggu melanggar tatanan dan pedoman sosial yang diusulkan dan diterima

Perilaku mengganggu selalu muncul diiringi dorongan agresif, yang dalam diri pelaksananya bertindak sama sebagai pereda beban yang ditanggungnya tetapi bagi orang lain akan dipandang sebagai perilaku antisosial.

Perilaku mengganggu tidak sejalan dengan nilai-nilai dan pedoman perilaku yang diberlakukan oleh masyarakat di mana seseorang berada dan oleh karena itu keharmonisan dan koeksistensi yang baik dari mereka yang menjadi anggotanya pasti akan terancam dan dalam bahaya.

Tatanan sosial akan terancam.

Penting untuk kami tunjukkan bahwa menurut ulama tentang masalah ini, perilaku mengganggu sudah dapat memanifestasikan dirinya, dan misalnya, diamati pada masa kanak-kanak, antara satu hingga tiga tahun anak-anak.

Tangisan tak berujung dan amukan yang tidak dapat ditahan, ledakan amarah, terutama ketika tidak mencapai apa yang diinginkan, memukul benda, perkelahian berulang dengan teman sebaya atau dengan orang dewasa yang ingin membatasi perilaku ini, adalah beberapa manifestasi umum dari perilaku mengganggu. di masa kecil.

Tetapi tentu saja, kita juga harus mengatakan bahwa perilaku mengganggu bukanlah warisan eksklusif dari tahap kehidupan yang disebutkan di atas, tetapi dapat diamati dalam konteks dan usia lain.

Hal yang penting untuk diketahui adalah bahwa hal itu sangat merugikan koeksistensi sosial dan untuk perkembangan sosial yang benar dari orang tersebut, tidak ada yang mau berinteraksi dengan seorang anak, orang muda atau orang dewasa yang biasanya memanifestasikan sikap antisosial. Oleh karena itu, disarankan untuk mempelajari kasus ini oleh seorang ahli psikologi dan, jika perlu, memulai pengobatan sehingga orang tersebut dapat mengelola perilaku mengganggu mereka dan menghindarinya.

Sebagian besar kasus ini diselesaikan dengan cara ini, dengan intervensi yang efektif dari seorang profesional, hampir tidak ada yang dapat mengatasinya sendiri, karena pemicunya biasanya berakar pada masalah yang sangat intim dan mungkin dari awal keberadaan mereka.

Orang tua dan sekolah, kunci dalam menanamkan pedoman

Sebagai bagian integral dari masyarakat, manusia secara bertahap memasukkan pedoman perilaku saat kita tumbuh, seperti: makan tiga kali sehari, berdiri dan menyanyikan himne segera setelah kita mendengarnya berbunyi, memberi tempat duduk untuk orang tua, wanita hamil atau orang cacat saat naik bus; Kami mengulangi semua tindakan ini karena inilah cara orang tua kami, guru di sekolah, telah mengajar kami, di antara agen sosialisasi utama yang berinteraksi dengan kami di tahun-tahun awal, yaitu, pola perilaku akan disusun oleh peran, proses sosial, hubungan, institusi dan budaya.

Dalam tahap perkembangan dan pertumbuhan, penting bagi orang tua untuk menetapkan pedoman perilaku bagi anak-anak mereka dengan misi membantu mereka tampil memuaskan dalam kehidupan sosial. Oleh karena itu, setiap kali pola ditunjukkan kepada seorang anak, itu harus dilakukan dengan jelas, spesifik, tegas dan memberikan penjelasan yang koheren mengapa lebih baik mengikuti perilaku yang ditunjukkan.

Sementara itu, meskipun polanya tetap konstan dari waktu ke waktu, pola tersebut mungkin mengalami beberapa variasi sebagai akibat dari situasi berikut: perjalanan waktu, perbedaan wilayah dan status sosial.