definisi antek

Sebuah subjek disebut bahwa individu yang tunduk pada otoritas atasan dan karenanya memiliki kewajiban untuk mematuhinya di setiap tuntutannya . " Raja menuntut agar rakyatnya menemaninya dalam memulihkan ketertiban bangsa ."

Orang yang harus mematuhi otoritas atau penduduk yang lebih tinggi sehubungan dengan otoritas yang mengatur wilayahnya

Dan di sisi lain, istilah tersebut juga digunakan untuk merujuk pada warga negara x, yang karena itu harus tunduk pada keputusan otoritas politik .

" Senjata hebat yang mendukung presiden adalah kecerobohan yang dengannya dia berhasil memenangkan kasih sayang rakyatnya ."

Sekarang, kita harus mengatakan bahwa subjek bukanlah budak, tetapi dia harus benar-benar menghormati keputusan dan perintah yang berasal dari atasannya, dan hanya akan memiliki hak yang diberikan otoritas kepadanya tanpa dapat mengklaim apa pun lebih dari apa yang diberikan. .

Perbedaan antara subjek dan warga negara

Untuk menghindari kebingungan yang berulang di antara istilah-istilah tersebut, perbedaan antara subjek dan warga negara perlu ditekankan, karena keduanya sama sekali tidak sama.

Menjadi subjek menyiratkan situasi hukum yang dikontrak seumur hidup di mana seseorang akan bergantung pada negara sepanjang keberadaannya, dan dengan pelaksanaan hak sipil dan politik yang terbatas. Sebaliknya, warga negara memiliki hubungan yang lebih bebas dengan negara, karena ia menikmati berbagai hak, dan tentunya juga kewajiban yang dituntut oleh status quo-nya.

Revolusi Prancis membuat warga negara terlahir dan melupakan subjek yang menuruti segala sesuatu di Rezim Lama

Setelah kemenangan Revolusi Prancis, karakter warga negara muncul dan subjek akan dilupakan.

Oleh karena itu, istilah subjek memiliki penggunaan yang lebih umum di zaman kuno daripada hari ini, karena tidak hanya ada konsepsi yang sama sekali berbeda tentang negara yang melakukannya, tetapi juga karena hak-hak yang dimiliki manusia dibandingkan dengan hari ini mereka jauh. lebih sedikit.

Dulunya, raja adalah kepala maksimum dan pemegang semua hak suatu Bangsa dan subjek hanya objeknya, belum mencapai entitas subjek yang akan datang kemudian berkat proklamasi berbagai hak.

Keadaan yang baru saja dijelaskan ini terjadi atas perintah Rezim Lama, atau Absolutisme monarki, yang memerintah dan memerintah beberapa negara Eropa dari Abad Pertengahan hingga Revolusi Prancis, yang terjadi pada 1789, dan dipengaruhi oleh ide-ide kaum Gerakan Pencerahan, akhirnya secara progresif menghidupkan dan membuang sistem politik ini dan akan memberi jalan kepada Republik, demokrasi dan pembagian kekuasaan, semua masalah yang menyiratkan kebebasan individu yang lebih besar dan keluar dari negara yang menindas.

Raja, atas perintah absolutisme monarki, memusatkan semua kekuasaan di tangannya dan dianggap datang langsung dari keilahian yang mendukungnya dan menyimpannya di dalam dirinya sehingga dia bisa memerintah sesuka hatinya.

Akibatnya, mereka sewenang-wenang, membatasi kebebasan individu rakyatnya, terutama yang bertentangan dengan mereka, dan yang, untuk setiap kasus, seringkali harus menderita penganiayaan, pemenjaraan, dan bahkan kematian.

Dalam kasus khusus Prancis, ketidaksetaraan berkuasa di masa-masa ini, menjadi kelas pendeta dan bangsawan yang menikmati hak-hak istimewa, yang merugikan negara ketiga, yang terdiri dari penduduk lainnya, yang tidak hanya menderita. penindasan tetapi juga tidak memiliki kemungkinan untuk memiliki pendapat atau berpartisipasi dalam keputusan politik.

Konsekuensinya, pembentukan inilah yang paling mendukung kaum revolusioner, karena tentu saja tersirat keluar dari bayang-bayang dan eksklusi, dan kekuasaan dari pelaksanaan sistem politik lain yang lebih demokratis, memiliki partisipasi yang memadai dan bagaimana mereka layak, seimbang, dan setara dengan perkebunan lainnya.