definisi sia-sia

Meskipun sia - sia bukanlah istilah yang sering digunakan dalam bahasa kita sehari-hari, kata tersebut adalah bagian dari bahasa kita dan penggunaannya dimaksudkan untuk merujuk pada apa yang sangat tidak penting dan yang ternyata tidak penting, tidak efektif, tidak berguna, atau tidak penting. nilai kecil .

Apa yang tidak penting atau bernilai kecil

Ini adalah konsep yang dapat diterapkan dalam berbagai konteks dan situasi untuk mengungkapkan hal tersebut di atas.

Sedangkan yang harus kita sebutkan adalah kesia-siaan itu subjektif karena akan ditentukan oleh nilai dan pengalaman masing-masing orang, sesuatu yang sia-sia untuk seseorang dan bukan untuk orang lain.

Jadi, kemudian, ketika suatu situasi, pertanyaan, atau peristiwa tidak begitu penting, adalah benar jika kita menggunakan kata yang ada untuk menunjukkannya . " Pengunduran diri manajer dianggap sia-sia oleh sebagian besar direksi perusahaan, sungguh luar biasa ."

Ide, argumen, dan pertengkaran yang sia-sia

Pada tingkat komunikasi dan penyebaran gagasan, penggunaan kata ini berulang untuk merujuk pada pidato atau argumen yang ternyata tidak signifikan, tidak terlalu penting dan relevan.

Dalam ide atau argumen yang sia-sia tidak akan ada konsistensi, konten misalnya tidak perlu mencarinya dalam kerangka itu.

Kita juga dapat menemukan pertengkaran yang sia-sia di mana masalah-masalah yang tidak relevan atau tidak berharga dibahas.

Namun tentu saja, hal yang wajar dan lumrah bagi orang untuk memulai diskusi semacam ini ketika mereka tidak ingin menghadapi masalah kompleks yang membutuhkan diskusi substantif untuk solusinya.

Dalam politik, di masa kampanye, adalah hal biasa bagi kandidat untuk terlibat dalam perselisihan yang sia-sia yang akhirnya mengalihkan fokus pemilih ke isu-isu kecil yang bukan menjadi masalah dan dapat mengubah hidup mereka menjadi lebih baik.

Isu-isu penting sudah lama tidak dibahas secara mendalam dalam politik dunia, dan sebaliknya, para pemimpin diliputi oleh polemik yang sia-sia.

Perilaku manusia yang sia-sia: tidak peka terhadap kebutuhan orang lain dan berorientasi pada kepuasan kesenangan sendiri

Di sisi lain, kita dapat berbicara tentang perilaku manusia yang sia-sia, ketika orang itu apatis dan tidak tertarik pada ketidakadilan, dalam menghadapi kebutuhan dan masalah tetangganya, sementara di sisi lain dia menunjukkan kecenderungan untuk memuaskan nafsu makannya yang langsung, saat ini, tanpa komitmen apa pun pada tujuan fundamental yang akan membuat dunia lebih baik.

Dan ini pada dasarnya karena dia tidak tertarik sama sekali dengan apa yang terjadi di sekitarnya, tetapi hanya apa yang terjadi padanya.

Orang tersebut memulai tujuan untuk memuaskan kebutuhan mereka dan kesenangan yang dimediasi melalui konsumsi, materi, karena mereka yang mempromosikan konsumerisme membuat mereka percaya bahwa dengan mengonsumsi mereka akan menemukan kebahagiaan, kemudian mereka merendahkan segala sesuatu yang menyiratkan kompleksitas dan komitmen.

Kata sia-sia menyajikan berbagai sinonim yang menyajikan penggunaan yang lebih umum dan terkini dalam bahasa sehari-hari, seperti kasus yang tidak signifikan, sepele, dan tidak penting .

Semuanya juga memungkinkan kita untuk mengungkapkan apa yang memiliki kepentingan, signifikansi, minat, dan kebaruan yang sangat rendah .

Misalnya: “ pendapat Anda tidak relevan untuk kelanjutan grup; ketika kita berkumpul dengan teman-teman saya, kita menghabiskan waktu berjam-jam membicarakan hal-hal yang sepele . "

Sementara itu, kata penting ternyata adalah kata yang secara langsung berseberangan dengan istilah yang ada .

Karena penting menyiratkan itu atau itu yang menghadirkan dampak fenomenal dalam konteks tertentu, dalam kelompok, perkumpulan, komunitas , antara lain.

Dengan kata lain, yang penting terkait erat dengan konsep bunga, karena yang selalu penting adalah karena ia membangkitkan minat dan perhatian banyak orang.

Tetapi juga dengan konsep lain, yaitu nilai, karena justru nilai yang disajikan seseorang atau apa yang mengelilinginya, yang akan membuatnya menjadi penting.

Di sisi lain, apa yang dibutuhkan seseorang juga harus dianggap penting .

Jadi, jika seorang karyawan ternyata penting bagi perusahaan, ia harus berusaha, di atas segalanya, membuatnya nyaman dan sesuai dengan pekerjaannya, remunerasinya, antara lain masalah.