definisi kesaksian

Pernyataan di mana sesuatu atau bukti ditegaskan

Kesaksian adalah pernyataan di mana masalah tertentu dijamin, ditegaskan . "Salah satu saksi cadangan yang kasusnya rumit dengan kesaksiannya kepada terdakwa."

Juga, istilah kesaksian mengungkapkan bukti, pembenaran, pembuktian kepastian atau keberadaan sesuatu . "Dalam program berikutnya kami akan memiliki kesaksian dari mentalist yang akan memberi kami rincian pengalaman ekstra-indranya."

Dokumen yang membuktikan fakta

Di sisi lain, keterangan tersebut ternyata juga merupakan dokumen atau instrumen lain yang disahkan oleh notaris yang dibuktikan suatu peristiwa tertentu . Sementara itu, keterangan palsu adalah kejahatan yang akan dilakukannya, baik saksi maupun ahli, jika ia meleset dari kebenaran dalam kasus peradilan yang diintervensi ; Menurut undang-undang yang bersangkutan, hukuman yang sesuai akan ditentukan, yang mungkin merupakan hukuman penjara yang efektif menurut kasus tersebut. "Janda itu diadili karena kesaksian palsu setelah ditemukan bahwa dia berbohong dalam beberapa bagian pernyataannya di depan pengadilan."

Relevan dalam penyelesaian kasus peradilan

Kesaksian di ranah peradilan menjadi pilar fundamental dalam merekonstruksi sebuah peristiwa yang sedang diinvestigasi atau menjadi bagian dari proses peradilan. Penyidik ​​atau hakim dan pengadilan memanggil berbagai saksi sehingga mereka dapat memberikan informasi penting yang memungkinkan mereka untuk sampai pada kebenaran tentang apa yang terjadi dalam waktu sesingkat mungkin. Kesaksian pada dasarnya adalah yang memungkinkan untuk sampai pada kebenaran sebuah fakta dan karena itu untuk membebaskan, atau menghukum mereka yang bertanggung jawab.

Orang yang menjadi saksi suatu fakta dan dipanggil untuk memberi kesaksian harus mengetahui relevansi posisinya dan bertindak sejujur ​​mungkin.

Jika tidak, seperti yang telah kami tunjukkan baris di atas, mereka akan menerima hukuman berat karena berbohong.

Pernyataan yang dibuat di media massa oleh selebritas atau protagonis suatu peristiwa

Dalam bahasa yang umum dan terutama dalam jurnalisme , istilah testimoni digunakan sebagian besar untuk merujuk pada pernyataan publik , apapun asalnya, baik itu dibuat di lingkungan peradilan maupun dalam media komunikasi massa.

Jurnalisme terus dipupuk dan membutuhkan testimoni, misalnya jika terjadi peristiwa kepentingan publik, maka jurnalis akan mencari testimoni dari protagonisnya; Jika Presiden mengundurkan diri, kesaksiannya menjelaskan mengapa keputusan seperti itu akan dicari oleh jurnalis dengan dedikasi yang tinggi.

Di sisi lain, ketika terjadi fenomena yang luput dari kealamian kehidupan sehari-hari, seperti gempa bumi, jurnalisme juga menggunakan kesaksian para ahli, yang entah bagaimana menawarkan penjelasan lengkap tentang subjek yang dibicarakan.

Mengikuti di media, kita harus mengatakan bahwa iklan menggunakan banyak sumber kesaksian dari orang atau selebriti terkenal untuk mempromosikan penjualan suatu produk, terutama mereka yang terkenal yang menganggap dirinya berwenang dalam hal yang dipasarkan atau yang menikmati karisma yang besar. dan kejujuran, dan kemudian, secara sadar, mereka dipanggil karena orang percaya apa yang mereka katakan.

Mari kita pikirkan promosi beberapa perawatan rambut rontok yang begitu marak di iklan-iklan media. Presentasi orang terkenal yang menjalani perawatan dan memberikan kesaksian tentang seberapa baik dia melakukannya dan seberapa banyak rambutnya tumbuh berkat itu telah menjadi praktik yang berulang ...

Dulunya istilah kesaksian digunakan sebagai sinonim dari kata saksi ; saksi adalah orang yang menyaksikan suatu peristiwa.

Dan secara hukum , saksi adalah orang yang memberi kesaksian dengan memberikan pengalamannya dalam fakta-fakta yang relevan dari suatu perkara di persidangan dan sebagaimana telah kami sebutkan, kesaksian, akan menjadi nama yang dalam konteks ini diberikan dalam pernyataannya.

Jadi, dari uraian di atas, kita hanya dapat menyimpulkan bahwa keterangan seseorang akan selalu sangat penting untuk mengetahui secara detail setiap pertanyaan, pada dasarnya karena seperti yang telah kita lihat, keterangan saksi adalah dari tangan pertama, yaitu dia mendapat keistimewaan mengamati fakta secara langsung dan langsung. Situasi ini akan memungkinkan Anda untuk sekonsisten mungkin dengan peristiwa yang terjadi, sesuatu yang tidak terjadi ketika informasi sudah melewati beberapa mulut, seperti halnya telepon rusak, mungkin ada salah tafsir yang mengarah pada informasi yang tidak akurat.