definisi kontrol sosial

Ketika berbicara tentang kontrol sosial, ini mengacu pada kelompok aturan dan regulasi dari berbagai jenis yang secara eksplisit atau implisit ditetapkan oleh masyarakat untuk menjaga ketertiban individu dan memungkinkan pengembangan standar hidup yang terorganisir dan terkendali. Kontrol sosial dapat hadir dalam berbagai cara, baik melalui praktik formal maupun informal, melalui peraturan yang diterima secara sosial dan juga melalui paksaan individu yang sama terhadap dirinya sendiri.

Kontrol sosial bertujuan untuk mempertahankan kelompok sosial dalam tatanan yang diterima secara formal sedemikian rupa sehingga sejumlah peraturan dasar dihormati yang berkontribusi untuk menciptakan gaya hidup yang terorganisir dan non-konflik. Dalam hal ini, peraturan yang paling terlihat jelas mengenai gagasan kontrol sosial adalah yang dinyatakan melalui undang-undang, undang-undang, dan peraturan formal yang harus dipatuhi oleh semua anggota masyarakat dengan cara yang sama. Langkah-langkah ini dibuat dan diterima oleh seluruh masyarakat sejak ditetapkan secara eksplisit. Kontrol sosial yang eksplisit juga dapat dikaitkan dengan kepentingan politik dan pembatalan ekspresi politik berbagai kelompok dalam masyarakat, meskipun situasi tersebut dapat masuk dalam kerangka implisit pada kesempatan tertentu.

Namun, kontrol sosial juga dilakukan melalui metode informal yang tidak perlu dibuat eksplisit dan terkadang memiliki kekuatan yang jauh lebih besar daripada metode formal. Di sini kita harus menyebutkan kontrol sosial yang dilakukan oleh agama, hierarki sosial, media dan propaganda, norma moral, dan lain-lain. Semua rangkaian norma kontrol sosial informal ini berusaha menghasilkan dalam diri individu perolehan perilaku yang disetujui secara sosial secara sukarela. Seringkali, norma implisit dari kontrol sosial ini mungkin tidak sepenuhnya etis, terutama dalam hal propaganda dan kekuatan pesan iklan tertentu.

Terakhir, kontrol sosial juga dilakukan dari individu yang sama dan di sinilah institusi seperti keluarga dan agama memiliki bobot khusus. Norma-norma kontrol sosial yang dipaksakan sendiri ini berkaitan erat dengan penyensoran terhadap sikap dan pikiran tertentu dan dalam kasus yang ekstrim dapat mengakibatkan perkembangan kepribadian yang terlalu represif dan menyensor diri sendiri.