anestesiologi - definisi, konsep dan apa itu

The anestesiologi adalah cabang ilmu kedokteran yang bertanggung jawab untuk perawatan dan pengelolaan pasien menerima perawatan bedah sebelum, selama dan setelah operasi. Ahli anestesi bertugas memberikan anestesi dan memantau pasien selama periode tindakannya.

Anestesiologi juga mencakup aspek-aspek yang berkaitan dengan metode yang mengurangi kepekaan terhadap nyeri, serta teknik terapi nyeri invasif.

Anestesiologi memungkinkan kedokteran mengambil langkah besar ke depan

Anestesiologi adalah pilar pembedahan berkembang. Sebelum pengembangan obat anestesi, prosedur pembedahan berdarah dan dilakukan dengan pasien terjaga, yang sangat menyakitkan. Ahli bedah harus melakukan prosedur seperti mengeluarkan peluru, mengangkat tumor, atau melakukan amputasi dalam beberapa menit.

Operasi pertama bisa dilakukan dengan mengikat atau membuat pasien mabuk. Pada tahun 1846 seorang dokter gigi Amerika menggambarkan bagaimana nyeri pada pasien yang menggunakan eter dapat dikurangi sebelum prosedur, yang dalam kurun waktu 10 tahun digantikan oleh kloroform, yang diikuti oleh molekul baru yang semakin efektif dan aman bagi pasien, yang selain itu dapat, mereka harus diberikan dengan dosis yang tepat, yang memungkinkan pasien untuk tidur selama mungkin.

Dari anestesi umum hingga anestesi lokal

Anestesi pertama adalah gas dan zat yang mudah menguap yang masuk ke tubuh melalui saluran pernapasan, menghasilkan efek sistemik yang mencakup hilangnya kesadaran sementara.

Kemudian, anestesi menjadi, selain gas, molekul dalam presentasi cairan yang juga dapat diberikan secara intravena tetapi juga dengan cara lokal untuk mendapatkan bentuk anestesi regional, di mana hilangnya kepekaan terhadap nyeri dapat dicapai pada individu yang sadar. anestesi dilakukan untuk prosedur anggota tubuh seperti operasi tangan atau persalinan dan operasi caesar.

Bentuk anestesi lainnya adalah sedasi , dimana keadaan kesadaran berkurang tetapi pasien tetap mempertahankan kemampuannya dalam merespon rangsangan fisik dan mengikuti instruksi verbal, sehingga pasien tenang tanpa perlu tidur. Sedasi digunakan jika prosedur seperti endoskopi, kolonoskopi, atau tomografi dan studi resonansi magnetik diperlukan.

Ini juga digunakan untuk menjaga pasien dalam perawatan intensif yang memiliki ventilasi mekanis tenang, serta untuk melakukan prosedur kecil pada pasien yang tidak bekerja sama atau pada mereka yang memiliki kelainan seperti penyakit mental.

Foto: iStock - Wavebreak / YakobchukOlena