definisi pesawat Cartesian

Atas dorongan matematika, bidang Cartesian adalah sistem referensi yang terdiri dari dua garis bilangan, satu horizontal dan satu vertikal, yang berpotongan pada suatu titik tertentu. Garis horizontal disebut sumbu absis atau sumbu x dan sumbu vertikal dari koordinat atau ya, sedangkan titik perpotongan disebut titik awal. Fungsi atau tujuan utama dari bidang ini adalah untuk mendeskripsikan posisi titik-titik, yang akan diwakili oleh koordinat atau pasangan terurutnya. Koordinat akan dibentuk dengan mengaitkan nilai dari sumbu x dan nilai lainnya dari sumbu y .

Sementara itu, untuk mencari titik-titik pada bidang Cartesian, hal-hal berikut harus diperhitungkan ... untuk mencari absis atau nilai x, satuan yang sesuai akan dihitung ke arah yang benar, jika positif, dan dalam arah kiri, jika negatif, dimulai dari titik asal, yaitu 0. Dan kemudian, dari tempat nilai x berada, unit terkait akan dihitung jika positif, turun jika negatif dan dalam dengan cara ini temukan titik mana pun yang diberi koordinat.

Jarak yang memisahkan tempat dari tempat kita berada, misalnya ke tempat yang ingin kita tuju, yang, misalkan kita misalkan empat blok ke utara dan enam ke barat, dapat ditangkap melalui pesawat Cartesian, mengambil sebagai asal pesawat tempat kita menemukan diri kita sendiri.

Asal usul nama pesawat Cartesian dibuat untuk menghormati ahli matematika dan filsuf Prancis abad ketujuh belas yang terkenal, René Descartes, karena telah mendorong perlunya mengambil titik awal untuk membangun semua pengetahuan.