definisi properti

Istilah properti dikenal sebagai properti yang baru tetapi siap pakai atau yang sudah lama digunakan dan dapat berupa apartemen atau rumah, sedangkan dalam hukum istilah properti memiliki arti perkiraan. Untuk ini, tetapi dari Tentunya dengan sifat yang lebih luas dari pada kebaikan itu sendiri, legal dan berhubungan dengan hukum.

Jadi, untuk hak, properti adalah kekuatan langsung langsung atas suatu objek atau properti yang akan dimiliki oleh pemilik properti atau objek tersebut dan apa yang memungkinkannya untuk dengan bebas membuangnya, jelas dan selalu dalam kerangka hukum . Objek hak milik terdiri dari semua aset yang dapat diambil alih, tetapi untuk ini aset harus memenuhi tiga syarat sine qua non: berguna, ada dalam jumlah terbatas dan dapat ditempati.

Hak atas properti direnungkan tidak hanya dalam konstitusi nasional masing-masing negara, tetapi juga dalam Konvensi, Kovenan dan Perjanjian internasional seperti Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, yang diundangkan pada tahun 1948 di dalam PBB.

Hak untuk menjadi pemilik dari hal semacam itu, memungkinkan bahwa, jika orang lain menyerang atau merusaknya, kami dapat menuntut atau mencela melalui pengadilan mereka yang melanggar hak kami atas aset tertentu. Ambil contoh, situasi di mana kita memiliki sepeda motor, dan ketika kita meninggalkannya di tempat parkir saat kita berbelanja atau menunggu di dokter, seseorang mencurinya dari kita. Atau dalam kasus lain, jika kita memiliki rumah yang sedang kita selesaikan, dan tiba-tiba kita menemukan seseorang yang mengambil alih fasilitas yang sesuai dengan kita sebagai pemiliknya.

Dalam hampir semua hukum, hak atas properti, yang diambil dan diilhami oleh hukum Romawi, melibatkan tiga fakultas: penggunaan atau ius utendi, kenikmatan atau ius fruendi dan disposisi ius abutendi .

El primero se refiere al derecho que tendrá el propietario de un bien a usarlo, aunque ojo, siempre y cuando este uso no provoque ningún daño, ni le ocasione algún perjuicio al prójimo, por ejemplo, la persona que adquiere un inmueble para darle un uso comercial de salón bailable, por ejemplo, deberá observar algunas reglas básicas de convivencia, de lo contrario, sus vecinos podrían accionar legalmente en su contra y el dueño perder el derecho de uso de la propiedad.

Sedangkan ius fruendi adalah hak untuk menikmati yang baik, artinya dengan atau tanpa kehadirannya, segala sesuatu yang dihasilkan oleh kebaikan itu akan menjadi milik dan dapat dibuang, sedangkan hal tersebut dapat bersifat alamiah atau sipil, misalnya. Saya punya seekor anjing dan saya membuatnya punya bayi, jadi, ini, saat mereka lahir, mereka akan menjadi milik saya, ini adalah buah alami dan warga sipil misalnya ketika saya meninggalkan apartemen dan menyewakannya , uang yang akan membayar saya orang yang menyewanya adalah buah sipil.

Dan terakhir, ius abutendi adalah yang memungkinkan kami untuk membuang benda itu, ini menyiratkan hak Anda untuk menghancurkannya, memodifikasinya, dan bahkan memberikannya kepada orang lain.

Tentu saja, di luar hak kepemilikan kita atas barang-barang material yang kita sebut sebagai "pemilik", dalam beberapa kesempatan kita dapat kehilangan sebagian atau seluruhnya jika kita tidak mematuhi kewajiban tertentu yang kita kontrakkan di hadapan organisasi, perusahaan, atau lembaga. Misalnya, kasus yang sangat umum adalah bahwa entitas keuangan seperti bank menyita sebagian dari properti kita, mengambil kepemilikannya sebagai cara untuk menyelesaikan hutang yang telah kita kontrak dengan entitas dan itu, sengaja atau tidak, kita belum memenuhi tepat waktu dengan pembayaran yang disepakati dengan bank tersebut. Properti kita membentuk warisan atau modal kita, dan itulah yang berperan ketika kita mengontrak hutang (dalam kasus pinjaman misalnya) atau kewajiban (dalam kasus sewa real estat).