definisi inventaris

The persediaan adalah bahwa catatan dokumenter barang dan benda-benda lainnya milik orang perorangan, perusahaan, lembaga publik, antara lain, dan yang terbuat dari presisi besar dan kerapian dalam penangkapan data .

Dokumen di mana barang dan milik perusahaan, badan publik atau rumah terdaftar dengan misi mengatur, memesan dan mendaftarkannya secara resmi

Meskipun persediaan terutama digunakan atas perintah perusahaan atau badan publik, yang seperti yang telah kami catat, sudah memiliki barang dan produk lain yang menjadi milik aset mereka, yaitu di sektor komersial dan negara, persediaan dapat digunakan di berbagai bidang. konteks dan situasi ketika Anda ingin memesan dan merekam elemen yang tersedia di suatu tempat dengan tujuan tertentu.

Misalnya, seorang individu yang menyewa apartemen berperabot, akan melakukan inventarisasi setiap barang, furnitur, peralatan, dan komponen lain yang ada di apartemen pada saat diserahkan untuk disewa sehingga mereka terdaftar dengan andal dan dengan demikian dapat untuk mengontrol apa yang tersisa dan kapan waktu akhir perjanjian sewa tercapai, periksa dengan inventaris ini bahwa semua furnitur dan barang yang diinventarisasi ada dan dalam kondisi yang sesuai.

Di tempat-tempat seperti perpustakaan, sangat penting juga untuk melakukan inventarisasi, karena ia menawarkan kepada kita catatan terperinci tentang segala sesuatu yang ada di tempat itu yang akan diinventarisasi.

Mempermudah untuk menemukan sesuatu

Ini juga memudahkan kita untuk menemukan setiap item dengan cara yang lebih cepat dan mudah karena disposisinya tercantum dalam inventaris.

Kita harus menekankan bahwa inventarisasi dilakukan di tempat-tempat yang memiliki banyak barang dan barang, dan ini karena mereka adalah alat yang sangat efisien ketika mengatur banyak hal, memeriksa dan mengetahui kapan mereka masuk, kapan mereka pergi, biaya yang terlibat di dalamnya. pendapatan dan pengeluaran mereka, antara lain.

Dengan kata lain, inventaris memberi kita ketertiban dan pengaturan, serta memungkinkan kita mengetahui apa yang tersedia di tempat tertentu.

Juga dan sebagai konsekuensi dari situasi tersebut di atas, inventarisasi disebut verifikasi dan penghitungan, baik kualitatif maupun kuantitatif, dari stok fisik dengan yang teoritis yang telah didokumentasikan.

Di bidang manajemen bisnis, apa yang dilakukan persediaan adalah mencatat semua aset perusahaan yang dimiliki dan tersedia untuk dijual kepada pelanggannya dan oleh karena itu dianggap sebagai aset lancar .

Barang yang masuk akal untuk dimasukkan ke dalam persediaan ditujukan untuk penjualan langsung atau kegiatan yang ditujukan secara internal untuk proses produksi, seperti bahan baku, produk yang belum jadi, suku cadang yang ditujukan untuk pemeliharaan, pengemasan bahan, barang perusahaan, barang jadi, sebagian jadi. barang, barang dalam perjalanan dan bahan pengemas, antara lain.

Kelas inventaris

Jenis persediaan yang banyak jumlahnya, di antaranya yang paling berulang adalah: persediaan akhir (dilakukan setiap kali tutup periode fiskal, umumnya pada tanggal 31 Desember), persediaan periodik (dilakukan setiap waktu tertentu), persediaan awal (semua aset perusahaan terdaftar), persediaan likuidasi legal, persediaan bahan baku, persediaan keselamatan, persediaan manajemen, persediaan fisik , antara lain.

Di antara alasan yang ada di perusahaan untuk melakukan inventarisasi, kami dapat mengutip: untuk mengurangi biaya akuisisi, untuk mengurangi biaya kualitas per start-up, untuk mengurangi biaya yang berkaitan dengan material yang hilang dan untuk mengurangi biaya pemesanan.

Meskipun, ada juga banyak alasan lain yang membuat persediaan menjadi masalah yang rumit dan kompleks bagi perusahaan yang bersangkutan, seperti: biaya penyimpanan, kesulitan dalam menanggapi pelanggan, biaya koordinasi produksinya, biaya produk yang cacat pada saat yang sama. .. berurusan dengan bets besar dan biaya yang terkait dengan pengurangan kapasitas.

Penggabungan teknologi telah membuat tugas inventarisasi perusahaan, atau ruang lain, jauh lebih mudah, karena ada perangkat lunak yang dikembangkan secara khusus untuk tujuan tersebut, seperti database, yang sangat memudahkan tugas ini, yang sebelumnya lebih rumit karena harus dilakukan. secara tertulis dan dalam buku-buku khusus.