Sosiologi industri - definisi, konsep dan apa itu

Konteks perburuhan telah berada dalam proses evolusi yang konstan sepanjang sejarah. Tidak diragukan lagi, revolusi industri menandai titik balik dalam cara memahami pekerjaan dan perusahaan menunjukkan hari ini, struktur yang menawarkan tawaran pekerjaan yang lebih besar di masyarakat maju daripada di sektor pertanian atau pedesaan. Sosiologi mempelajari masyarakat industri ini.

Disiplin ini memiliki perspektif ganda, di satu sisi mempelajari dampak yang dimiliki perusahaan terhadap kota besar dan kecil. Namun sekaligus juga menganalisis bagaimana sosial budaya dapat berdampak pada struktur industri. Oleh karena itu, industri tidak dapat dipahami tanpa adanya lingkungan yang terintegrasi dan budaya yang menjadi bagiannya. Disiplin ini menggali akar modernisasi di negara maju.

Analisis struktur sosial perusahaan

Sosiologi industri juga menggali akar lingkungan kerja dimana dapat terjadi konflik seperti burnout syndrome, masalah komunikasi, kegagalan dalam pengelolaan sumber daya manusia yang secara langsung dapat mempengaruhi rendahnya kinerja pekerja, dan oleh karena itu juga mempengaruhi tingkat produktivitas. .

Sosiologi industri juga menganalisis bagaimana perusahaan telah berkembang hingga saat ini. Dari sudut pandang filosofis, ada seorang pengarang yang sangat mendalam dalam sosiologi industri: Marx adalah salah satu pengarang yang paling mengkritik sistem kapitalis karena terasingnya pekerja dalam menjalankan fungsi-fungsi kesehariannya sebagai akibat dari tekanan kinerja dan pencarian hasil ekonomi atas perhatian pada faktor manusia (industri terdiri dari orang-orang).

Struktur industri ditentukan oleh pengorganisasian tugas yang dilakukan dengan mesin berkat kemajuan teknologi konstan yang menggantikan pekerjaan manual.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan

Oleh karena itu, dari sudut pandang tatanan manusia yang menjadi kunci dalam setiap perusahaan, sosiologi industri juga menganalisis faktor-faktor yang secara positif atau negatif mengkondisikan ikatan persahabatan dalam tim, peran atasan dan hubungannya dengan bawahan. Analisis hak-hak pekerja, perjanjian kerja, kontrak kerja, kondisi kerja, adalah poin lain yang dipertimbangkan oleh sosiologi industri. Objek yang tepat dari sosiologi industri melengkapi penelitian yang dilakukan oleh sosiologi kerja.

Foto: iStock - Paolo Cipriani