definisi pekerjaan sosial

Disiplin ditujukan untuk memperbaiki kondisi dan perkembangan masyarakat tempatnya beroperasi

Pekerjaan sosial adalah transdisiplin yang berkaitan dengan mempromosikan perubahan sosial dalam komunitas tertentu, memecahkan masalah yang muncul dari hubungan antarmanusia dan memperkuat orang dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan komunitas .

Artinya pada dasarnya kawasan ini bertujuan untuk meningkatkan kondisi materiil, kesehatan, budaya dan pendidikan mengenai kependudukan di mana ia beroperasi dengan kiprahnya. Konsekuensinya, pekerjaan yang dilakukan oleh sektor ini tidak menghasilkan keuntungan ekonomi dalam bentuk apapun, biasanya dilakukan oleh negara atau oleh organisasi nirlaba, seperti kasus LSM populer, seperti yang akan kita lihat nanti dalam ulasan. , bahwa merekalah yang secara praktis menggabungkan semua pekerjaan ini di tangan mereka. Nah, ini tidak berarti bahwa aktor sosial lain tidak dapat melakukan intervensi dalam pengertian ini, tentu saja bisa, tetapi hal yang biasa adalah bahwa itu dikelola di tangan-tangan tersebut di atas.

Tujuan: sektor marjinal dan mereka yang kebutuhannya tidak terpenuhi

Sektor sosial yang paling terpinggirkan dan mereka yang kebutuhannya tidak terpenuhi di hampir semua tingkatan seringkali menjadi penerima pekerjaan sosial. Misinya adalah untuk membantu memenuhi permintaan tetapi juga untuk berusaha menyediakan sektor-sektor ini dengan masa depan yang lebih baik.

Berdasarkan dan menggunakan teori tentang perilaku manusia, sistem sosial, prinsip Hak Asasi Manusia dan Keadilan Sosial, Pekerjaan Sosial mengintervensi dan mengarahkan pekerjaannya menuju hubungan yang sangat kompleks yang terjadi pada individu dan lingkungan tempat mereka berada.

Bahwa tidak ada individu yang terdegradasi dari pembangunan

Pada dasarnya misi Pekerjaan Sosial adalah memfasilitasi agar semua individu mencapai potensi penuhnya, sambil memperkaya kehidupan mereka dan mencegah disfungsi yang dapat diakibatkan oleh cara tersebut .

Sedangkan profesional yang bekerja secara profesional dalam disiplin ini disebut pekerja sosial.

Fungsi:

Fungsi pekerja sosial meliputi: membimbing individu untuk mengembangkan kapasitas mereka, yang akan membantu mereka memecahkan masalah sosial, individu dan kolektif yang muncul; mempromosikan di sini fakultas penentuan nasib sendiri, adaptasi dan pengembangan; mempromosikan pencapaian layanan dan kebijakan yang sesuai dengan sumber daya sosial ekonomi yang ada; memberikan informasi dan hubungan sosial dengan organisme sumber daya sosial ekonomi tersebut; menawarkan perawatan psikoterapi atau terapi keluarga di mana konflik atau tragedi keluarga membanjiri dan membatasi warga negara; program proyek yang selaras dengan pemerintah untuk mendukung perkembangan sosial dari kelas-kelas yang paling terbatas;membimbing keluarga untuk memecahkan masalah mereka melalui dialog dan konsensus dan bukan melalui perkelahian; analisis kasus untuk menafsirkan penyebab sepenuhnya dan sampai pada solusi yang efektif; ikuti sektor-sektor yang membutuhkan bantuan di tempat, antara lain.

Mengenai konteks di mana Pekerjaan Sosial beroperasi ternyata sangat bervariasi, tetapi perhatian dan penekanan akan selalu ditempatkan pada sektor-sektor yang membutuhkan perhatian khusus lebih dari segalanya, seperti lansia, penyandang disabilitas, orang-orang yang mengalami penganiayaan. , narapidana, korban terorisme, imigran, etnis minoritas, pecandu narkoba, dan individu lain yang termasuk dalam kategori tersisih secara sosial.

Relevansi sektor ketiga: asosiasi, yayasan, dan LSM

Saat ini Pekerjaan Sosial sangat aktif dalam apa yang dikenal sebagai sektor ketiga, asosiasi, yayasan, LSM dan juga di perusahaan swasta dan dalam konteks pendidikan. Dalam kasus terakhir, pekerja sosial berperan sebagai mediator dalam konflik yang muncul antara anggota komunitas pendidikan, mempromosikan kinerja terapi dengan tujuan menemukan solusi untuk masalah yang menyebabkan penderitaan.

Seperti yang dapat dilihat dari semua penjelasan di atas, sangat penting bahwa disiplin ini dikembangkan dan dipromosikan di seluruh belahan dunia. Di mana ada orang yang sangat membutuhkan atau minoritas yang tidak memiliki jawaban atas situasi diskriminasi mereka, di sana, pekerjaan sosial harus diaktifkan.