definisi subkultur

Subkultur dalam bahasa kita disebut bentuk budaya yang ditujukan khusus untuk penonton minoritas, bahkan seringkali marginal.

Budaya ekspresi minoritas dalam masyarakat yang berbatasan dengan marginalitas, memiliki karakteristik yang unik, dan jarang terjadi pada sebagian besar masyarakat

Meskipun konsep ini sering digunakan untuk merujuk pada apa yang berada pada posisi lebih rendah daripada budaya dominan, namun konsep ini juga digunakan untuk merujuk pada penggunaan dan adat istiadat yang diwujudkan oleh kelompok tertentu sehubungan dengan kelompok-kelompok yang membentuk budaya dominan, tanpa ini. tentu saja menyiratkan penilaian yang lebih rendah. Namun, ini tidak mencegah subkultur menderita serangan diskriminatif dari mayoritas dalam banyak kesempatan.

Suku-suku perkotaan, konsep yang modis saat ini, adalah contoh dan ekspresi subkultur yang jelas.

Sementara itu, harus kita katakan bahwa subkultur menghadirkan ciri khas seperti preferensi, pakaian dan bahasa yang didominasi dan hanya digunakan oleh minoritas yang menyusunnya dan yang di mata mayoritas lainnya biasanya dianggap unik, langka bahkan boros.

Atas perintah Antropologi dan Sosiologi , di mana konsep tersebut ternyata umum dan tentu saja menjadi objek kajian, subkultur adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada sekelompok orang yang memiliki tingkah laku dan kepercayaan yang sama, yang hasilnya sangat berbeda dengan mereka. yang berlaku dalam budaya dominan masyarakat tempat mereka berasal , karena alasan ini menjadikan mereka minoritas yang sedang kita bicarakan.

Kelompok yang berbeda dalam budaya yang berbagi berbagai masalah

Dalam beberapa hal, subkultur adalah kelompok yang berbeda dalam suatu budaya . Umumnya, anggotanya bertemu karena berbagai alasan yang mereka bagikan, seperti usia, etnis, identitas seksual, selera musik, kesamaan estetika, di antara yang paling berulang.

Secara tradisional, subkultur akan mendefinisikan dirinya sebagai lawan dari budaya yang mendominasi di negara atau kota asalnya, sementara itu mungkin atau mungkin tidak radikal, yaitu, untuk secara efektif menyajikan oposisi yang disebutkan di atas, tetapi bukan untuk alasan itu untuk melawan budaya dominan, keduanya mampu hidup berdampingan dengan sempurna.

Mereka yang membentuk subkultur ini atau itu sering kali memiliki penampilan fisik yang akan mengidentifikasi dan menyatukan mereka.

Fitur utama

Beberapa yang paling sering muncul adalah gaya rambut , seperti kasus punk yang menyisir rambutnya membentuk jambul, flogger , di sisi lain, menyisir diri dengan poni lurus dan pipih untuk bagian samping atau warna pakaian , misalnya, Goth dan sangat terkenal hari ini subkultur EMO menggunakan pakaian hitam sebagai ciri utama.

Kondisi umum lainnya dalam subkultur adalah keberadaan dan dominasi dialeknya sendiri dan dialek khusus yang bagi mereka yang berada di luar subkultur praktis tidak dapat dipahami.

Jadi justru simbol-simbol bersama ini, warna pakaian, gaya rambut baru yang langka, dan dialek yang akan dengan kuat membangun subkultur dalam suatu komunitas.

Mereka menghadirkan kohesi internal yang fantastis yang membuat mereka memiliki kode yang sama dengan yang kami tunjukkan dan sangat mendukung satu sama lain.

Di sisi lain, ciri yang berulang dalam subkultur adalah penerimaan sebagian dari norma-norma yang dipaksakan oleh budaya dominan; Mereka juga cenderung memiliki tujuan untuk menilai kembali nilai-nilai material tertentu melalui cara yang ilegal dan dapat dipertanyakan; mereka cenderung menolak institusi formal masyarakat mana pun, seperti sekolah, otoritas pemerintah, pasukan keamanan, dan keadilan.

Sekelompok orang yang berkumpul karena mereka memiliki selera yang sama ada banyak di seluruh belahan dunia, namun mereka tidak membentuk subkultur karena mereka tidak memiliki penampilan fisik yang kami sebutkan sebelumnya dan dalil tertentu seperti yang terjadi skeptisisme dan kurangnya harapan dalam perkembangan dunia yang menopang subkultur Gotik.

Suku perkotaan, manifestasi subkultur

Dan suku urban , pada bagiannya, adalah sekelompok orang yang bertindak sesuai dengan ideologi subkultur dalam konteks kota .

Mereka berbagi selera untuk berbagai hal dan juga yang praktis.

Harus dibedakan bahwa tidak semua suku perkotaan menghadirkan identitas yang terdefinisi dengan baik dan kompleks, beberapa hanya berbagi fanatisme untuk grup musik atau artis, sementara ada yang lain yang berbasis dan tumbuh di sekitar ideologi yang mereka bela, seperti kasus bajingan.

Kita harus memperingatkan bahwa dalam beberapa kesempatan kurangnya integrasi dari jenis suku ini dengan masyarakat di mana mereka tinggal dapat menimbulkan situasi berbahaya bagi mayoritas yang tidak berbagi ide-ide mereka.

Kelompok Neo-Nazi dengan demonstrasi anti-Semit mereka adalah contoh nyata dari hal ini.