definisi mengatakan

Dalam bahasa sehari-hari kami menggunakan banyak ungkapan atau serangkaian frasa untuk mengkomunikasikan ide. Ekspresi ini dikenal sebagai ucapan atau ucapan populer. Mereka semua memiliki karakteristik yang sama: makna literal dan makna sebenarnya tidak sesuai (misalnya, jika saya mengatakan "setiap orang gila dengan subjeknya", saya tidak mengacu pada orang gila mana pun).

Setiap pepatah memiliki asal-usul tertentu dan sejarahnya sendiri. Dalam beberapa kasus, penulisnya diketahui, tetapi dalam banyak kasus ekspresi anonim yang dimiliki oleh warisan budaya suatu negara atau bahasa. Ada studi tentang asal usulnya, kamus yang mengklasifikasikannya berdasarkan subjek atau ahli bahasa yang menganalisis fungsi ucapan dalam bahasa.

Konsep pepatah memiliki semacam lelucon dan kecerdasan. Mereka digunakan untuk mengilustrasikan ide dalam konteks tertentu. Misalnya, jika saya ingin menegaskan kembali diri saya dengan kata-kata saya, saya dapat menggunakan ungkapan "untuk apa yang telah dilakukan, dada" atau jika saya marah dengan seseorang karena mereka telah melakukan sesuatu yang sangat salah saya dapat mengatakan bahwa "Saya akan melakukannya bernyanyi empat puluh ". Jika kita menggunakan pepatah kita harus tahu persis apa artinya, kapan harus digunakan, dan tidak lupa bahwa orang asing tidak mengenalnya.

Ucapan dan konsep serupa lainnya

Pepatah atau frase tidak sama dengan pepatah dan peribahasa tidak sama dengan frase. Dalam pengertian ini, ada berbagai macam konsep yang memiliki kemiripan tertentu dengan ucapan: peribahasa, aforisme, frasa, maksim atau idiom. Pepatah adalah kalimat asal mula populer yang mencoba untuk menyampaikan ajaran (perjalanan seribu kilometer dimulai dengan langkah sederhana adalah pepatah oriental terkenal). Sebuah pepatah adalah kalimat yang merangkum ide yang kompleks (kebajikan ada di tengah). Sedangkan untuk frase ada yang adverbial (datang tiba-tiba), adjektiva (flag woman) dan juga frase nominal atau verbal. Pepatah memiliki konten moral atau intelektual (misalnya, pernyataan terkenal oleh Descartes, saya pikir, oleh karena itu saya).Idiom adalah ekspresi deskriptif yang sangat mirip dengan pepatah (misalnya, menjadi babi). Perbedaan antara konsep-konsep ini tidak selalu jelas, karena sebagian besar memiliki karakteristik yang sama.

contoh ucapan populer dalam bahasa sehari-hari

Dunia yang berhubungan dengan laut penuh dengan pepatah: "di bawah layar penuh", "mengapung" atau "dengan air di sekitar leher Anda", di antara banyak lainnya.

Adu banteng telah memberikan berbagai ungkapan yang digunakan dalam situasi sehari-hari ("waspadalah", "tunda", atau "lempar jubah").

Jika ada sesuatu yang acuh tak acuh bagi kita, kita bisa mengatakan "bukan fu atau fa". Jika seseorang adalah orang yang sangat gelisah, seseorang akan dapat mengatakan tentang dia bahwa "dia adalah keledai dengan tempat duduk yang buruk". Jika ada sesuatu yang jelas dan sangat logis, itu dikatakan sebagai "laci". Ada orang yang memiliki kebiasaan tidak membayar biaya saat pergi bersama teman dan dikatakan sebagai "gorrĂ³n" atau "pergi dengan topi" (diyakini bahwa pepatah ini berasal dari mantan siswa di Spanyol , yang memakai topi dan memiliki kebiasaan menyelinap ke pesta untuk makan dan minum gratis).

Foto: iStock - SIphotography