definisi minat

Konsep minat sesuai dengan bentuk jamak dari istilah bunga , sebuah kata yang dalam bahasa kita menyajikan referensi yang berbeda.

Dalam masalah ekonomi , misalnya, konsep bunga memiliki kepentingan dan kehadiran yang penting karena melalui itu disebut keuntungan yang dihasilkan dari modal yang dimiliki seseorang, yaitu manfaat atau kegunaan dari suatu barang yang memiliki materi , untuk menyebutkan satu. kasus.

Dalam konteks ekonomi, istilah ini digunakan untuk menunjuk indeks yang menunjukkan profitabilitas tabungan, investasi, atau kegagalan, biaya pinjaman yang diberikan atau diambil , yaitu, dalam pengertian ini, The bunga akan menunjukkan uang yang akan diperoleh setelah menempatkan sejumlah uang dalam jangka waktu tertentu, atau sebaliknya, jumlah yang harus dicairkan sebagai akibat mengontrak pinjaman yang akan memberikan bunga tersebut.

Dengan angka-angka kita akan memahaminya dengan lebih baik ... Jika saya memiliki $ 5.000 dan saya menempatkannya dalam jangka waktu tetap di bank dan oleh karena itu bank menawarkan saya bunga tahunan sebesar 14%, di akhir tahun saya akan memperoleh keuntungan dari $ 700.

Sementara itu, jika bank memberi saya kredit $ 10.000 dengan bunga 12% per tahun, $ 1.200 harus dibayar bulan demi bulan, dalam konsep pinjaman itu.

Perlu dicatat bahwa tingkat bunga akan mewakili nilai uang di pasar tertentu, jadi ketika lebih banyak uang beredar, semakin rendah tingkat bunga yang ditawarkan, dan sebaliknya, ketika uang kurang, tingkatnya akan naik.

Di sisi lain, kata minat sangat sering digunakan untuk merujuk pada perasaan yang menyebabkan perhatian seseorang tertuju pada objek, peristiwa, atau subjek tertentu . Perlu dicatat bahwa minat biasanya diekspresikan secara fisik melalui pelebaran pupil seseorang yang tertarik pada sesuatu.

Konsep yang bertentangan dengan kepentingan adalah ketidaktertarikan , yang justru mengacu pada kurangnya minat, ilusi dan perhatian yang diajukan sesuatu.