definisi kebijakan

Polis adalah denominasi yang menerima dokumen di mana kontrak asuransi tercermin, di satu sisi dan di sisi lain, kewajiban dan hak yang akan sesuai dengan perusahaan asuransi dan tertanggung, yang merupakan dua pihak yang terlibat dalam jenis ini. kontrak .

Dokumen tersebut akan menjelaskan orang, objek atau instrumen yang tunduk pada asuransi dan ganti rugi dan jaminan akan diberikan jika terjadi kerugian yang mempengaruhi aset, orang atau objek dari properti kami.

Ada berbagai macam risiko yang harus diasuransikan, misalnya kebakaran, tabrakan, dalam kasus mobil, kematian seseorang, antara lain, kemudian dan karena situasi ini adalah bahwa sebelum mengambil kebijakan tertentu, individu tersebut harus memperoleh nasehat yang pasti dan benar mengenai alternatif mana yang terbaik yang ada untuk barang atau benda yang akan diasuransikan dan tentunya dengan memperhatikan terlebih dahulu ciri-ciri yang akan dilindungi dari bahaya. Dengan cara ini, beberapa masalah atau risiko akan dilindungi dan yang lainnya dikecualikan, tetapi tentu saja, Anda akan memiliki gambaran lengkap tentang apa yang harus diurus lebih lanjut, karena tidak tercakup dalam kebijakan yang diambil.

Kebijakan tersebut terdiri dari tiga bagian fundamental: kondisi umum, kondisi khusus dan kondisi khusus.

Kondisi umum mencakup serangkaian klausul yang ditetapkan oleh perusahaan asuransi untuk mengatur semua kontrak asuransi yang diterbitkan dalam cabang yang sama seperti: perpanjangan dan objek asuransi, risiko yang dikecualikan, pembayaran kompensasi dan bentuk penyelesaian kompensasi.

Di sisi lain, kondisi tertentu adalah aspek spesifik dari setiap kebijakan dan yang akan membedakannya dari yang lain. Dan kondisi khusus, mengacu pada kumpulan klausul yang dihasilkan dari penerapan untuk setiap kebijakan tertentu.