definisi derivasi (linguistik)

Dalam bidang linguistik konsep derivasi mengacu pada salah satu proses pembentukan kata baru. Proses ini memiliki kriteria umum: penyatuan basa atau leksem dan morpherm turunan.

Ingatlah bahwa kata yang berbeda berasal dari kata primitif yang sama. Jadi, semua kata yang berasal dari kata primitif dikenal sebagai kata turunan. Dengan cara ini, dengan kata primitif sun, saya dapat membentuk serangkaian kata turunan, seperti solazo, insolación, solar, sunny, dll. Agar proses rujukan menjadi mungkin, serangkaian aturan harus diterapkan.

Aturan derivasi dalam kata kerja, kata benda, dan kata sifat

Dalam kasus kata kerja, penurunannya didasarkan pada gabungan sufiks dan leksem. Dengan cara ini, dalam bentuk kata kerja "bermimpi", leksem "soñ" disertai dengan sufiks "ado" dari partisip. Sebaliknya, jika kata kerja memiliki leksem yang diakhiri dengan "e" atau "i", kedua vokal ini menghilang dalam derivasi (misalnya, "chirriar" menjadi "chirrido").

Berkenaan dengan kata benda dan kata sifat, derivasi juga memiliki aturannya sendiri. Jadi, dengan leksem "rumah", "a" menghilang jika kita membentuk kata "rumah kecil". Demikian pula, jika kita menambahkan morfem turunan "usia" ke kata sifat "bodoh", kita memiliki kata "kebodohan".

Cara lain untuk membentuk kata-kata

Derivasi bukan satu-satunya sistem untuk membentuk kata-kata, karena ada juga infleksi, komposisi, dan parasynthesisnya.

Infleksi terdiri dari penambahan morfem infleksional ke sebuah leksem. Jadi, ada morfem infleksi jenis kelamin dan angka (misalnya, dari leksem kuning, kita dapat menggabungkan morfem infleksi sebagai dan kita memiliki kata kuning).

Komposisi tidak dimulai dari penyatuan morfem ke basis atau leksem, melainkan tentang menggabungkan lebih dari satu basis atau lebih dari satu kata. Ini menghasilkan kata majemuk (misalnya, payung, penangkal petir, gedung pencakar langit, atau tengah hari).

Dalam parasynthesis, kata-kata dibentuk dengan menggabungkan prinsip komposisi dan turunan

Dalam kasus kata “pengendara”, ada komposisi (mobil + mobil) dan pada saat yang sama juga diturunkan, karena sufiks “ista” ditambahkan. Di sisi lain, parasynthesis dihasilkan oleh gabungan simultan dari prefiks dan sufiks, seperti kata "tidak dapat diterima" (berasal dari asumsi, tetapi dengan awalan "dalam" dan akhiran "ible" menjadi "tidak dapat diterima "”).

Foto: Fotolia - Drobot Dean