definisi cabang

Perusahaan memiliki struktur perusahaan yang memiliki hubungan ketergantungan terhadap kantor pusat utama yang merupakan asal dan sumber cabang lain. Hal ini terutama terlihat pada bank yang memiliki organisasi pusat berbeda dari bank yang sama yang didistribusikan di kota besar dan kota kecil.

Memiliki cabang yang berbeda di titik yang berbeda merupakan cara untuk menjangkau lebih banyak pelanggan dengan menawarkan layanan yang lebih baik. Cabang bank mengirimkan citra perusahaan sementara bangunan memproyeksikan citra dekorasi yang sama. Dengan cara ini, pelanggan dengan mudah mengidentifikasi entitas mana yang terkait dengan cabang tersebut.

Pusat sekunder

Fakta bahwa terdapat bank tabungan yang berbeda di berbagai belahan geografi meningkatkan globalisasi di sektor ini karena pelanggan tidak dikondisikan untuk membuat pendapatan mereka atau meminta laporan bank di satu cabang tetapi lebih memiliki kemungkinan untuk pindah dan bepergian dapat melaksanakannya. fungsi-fungsi ini di bank entitas yang terletak di tujuan.

Konsep cabang yang diterapkan pada perusahaan juga dapat dikaitkan dengan bisnis yang memulai ekspansi internasionalnya dan menempatkan cabang di negara asing. Cabang dapat dilakukan di perusahaan komersial. Struktur cabang ini menunjukkan cabang berbeda yang dimiliki entitas di lokasi berbeda. Semuanya saling berhubungan dan mengikuti proses administrasi yang ditentukan oleh kantor pusat. Selain itu, semua cabang dari entitas yang sama melakukan aktivitas yang sama.

Ketika bisnis berkembang secara positif, menunjukkan solvabilitas finansial dan menawarkan keuntungan, banyak proyek memulai ekspansi. Untuk melakukan ini, salah satu langkah yang diperlukan adalah membuat delegasi lain. Proses ekspansi ini bertahap dan bertahap. Selain itu, studi pasar awal dilakukan terhadap titik-titik lokasi cabang baru.

Cabang-cabang tersebut sering bersentuhan dengan apa yang dianggap sebagai perusahaan induk (poin terpenting dalam struktur).

Karakteristik cabang

Cabang merupakan entitas sekunder yang hanya masuk akal dalam hubungannya dengan induk, oleh karena itu, terdapat hubungan subordinasi dalam bagan organisasi. Subordinasi dapat diterapkan baik dari sudut pandang fiskal maupun dari sudut pandang hukum.

Foto: iStock - ewg3D / Yuri_Arcurs