definisi phonomomics

The fonomímica , yang dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Lip-Synch (lip sync), adalah seni yang memegang seorang individu untuk menggerakkan mulutnya berpura-pura bermain suara, sendiri atau orang lain sebelumnya dicatat .

Seni seseorang menggerakkan mulutnya dan berpura-pura mereproduksi suaranya sendiri atau suara orang lain yang sudah direkam

Ini adalah konsep yang terdiri dari penyatuan dua istilah seperti telepon, yang mengacu pada suara atau bunyi dan mimikri yang terdiri dari ekspresi yang ditandai dengan penampilan gerakan dan gerak tubuh dengan wajah dan tubuh.

Biasanya, phonomymic digunakan dalam pertunjukan musik yang membutuhkan usaha fisik yang sangat besar dari protagonis yang bernyanyi, atau ketika mereka tidak dapat mereproduksi kualitas suara yang sama dengan yang diperoleh di studio rekaman.

Situasi terakhir ini sering terjadi pada artis yang tidak memiliki volume suara yang besar dan pada saat yang sama pertunjukan mereka menuntut tenaga fisik yang besar, yaitu mereka melakukan tampilan koreografi yang bagus di atas panggung dan kemudian ini ditambahkan pada penampilan vokalnya. praktis tidak mungkin bagi mereka dan itulah sebabnya mereka menggunakan ilmu ekonomi.

Meskipun, seperti yang baru saja kami sebutkan, phonomics adalah seni yang cukup luas di seluruh dunia, terutama dalam seni, atas perintah drama teater musikal, dalam acara televisi musik dan dalam presentasi musik kelompok atau solois di panggung besar, sering kali, mereka penggunaan disembunyikan atau tidak secara langsung diasumsikan dan diasumsikan bahwa mereka benar-benar bernyanyi secara langsung, padahal sebenarnya tidak.

Masalah teknis pada trek rekaman asli seringkali menjadi pemicu ditemukannya penggunaan ini.

Ketidakpuasan publik terhadap artis yang menyalahgunakan ilmu ekonomi

Beberapa seniman mengenal dan mengumumkannya, berkomentar bahwa, misalnya, mereka harus menggunakan fonomom karena akustik suatu tempat tidak ideal untuk dilakukan secara live, atau dengan dalih lain, meskipun tentu saja, ada banyak kasus di mana Bukan dia anggap dan jika tiba-tiba situasinya jadi bukti, muncullah amarah publik yang merasa ditipu oleh artis kesayangannya.

Situasi ini telah terjadi pada banyak kesempatan dengan berbagai artis, yang harus menahan peluit dari penggemar mereka ketika mereka menemukan bahwa mereka menggunakan ilmu ekonomi.

Publik, saat menghadiri resital atau live show, jelas suka menikmati suara asli artis favoritnya dan bukan track yang mereproduksi suara dan lagu mereka, dan tentunya bila hal ini terjadi berkali-kali menimbulkan ketidaksetujuan dan rasa jijik dari penonton.

Kasus simbolik dalam hal ini, yang menjadi preseden, telah terjadi pada kelompok Milli Vanilli , dengan kesuksesan dan dampak yang sangat besar, di antaranya, dipelajari sebagai konsekuensi dari kesalahan dalam rekaman yang mereka lakukan secara fonimik, bahkan lebih, mereka selalu melakukan phonomymic, bukan karena suara mereka yang selalu didengar.

Peristiwa ini menandai sebuah tonggak sejarah dalam dunia musik dan tentunya merupakan skandal besar yang berakhir mutlak dan seketika dengan karir grup ini yang pada saat itu sudah pasti sukses dan seakan tidak ada plafon dalam hal kesuksesan yang diraih.

Praktik serupa biasanya digunakan untuk menyuarakan karakter animasi, yang dikenal sebagai sulih suara, tetapi kita harus menekankan bahwa mereka tidak boleh bingung, karena tidak menyiratkan hal yang sama.

Dalam kasus sulih suara, ada seorang aktor yang menyuarakan karakter animasi, dan justru kebalikan dari apa yang telah kami komentari tentang penolakan yang ditimbulkan oleh phonomics dalam hal sulih suara, yang terjadi sebaliknya, karena publik cenderung tertarik untuk menonton film ketika Anda tahu bahwa aktor ini atau itu bertanggung jawab atas salah satu karakter yang mengintervensi.