definisi metodologi

Metodologi dipahami sebagai seperangkat pedoman dan tindakan yang ditujukan untuk mendeskripsikan suatu masalah. Secara umum metodologi merupakan bagian dari penelitian ilmiah. Dalam pengertian ini, ilmuwan memulai dari hipotesis sebagai penjelasan yang mungkin dari suatu masalah dan mencoba menemukan hukum yang menjelaskannya. Antara hipotesis dan resolusi akhir, ilmuwan harus mengikuti jalur, yaitu metode penelitian. Dan studi tentang metode inilah yang dikenal sebagai metodologi. Dengan kata lain, metodologi menanggapi "bagaimana" sebuah studi atau penelitian.

Konsep metodologi adalah tipikal sains. Namun, biasanya diterapkan dalam konteks non-ilmiah (ada metodologi yang berkaitan dengan permainan, olahraga, organisasi kerja atau pengajaran suatu mata pelajaran).

Bagian dasar dan rekomendasi

Dalam praktiknya, metodologi ilmiah dijalankan dalam berbagai tahap. Pertama, tahap tinjauan bibliografi. Kemudian ada tahap lapangan, tahap laboratorium, tahap pemrosesan informasi dan, terakhir, tahap analisis dan hasil.

Menerapkan metodologi berarti mengikuti urutan tindakan, yang disarankan untuk mematuhi serangkaian rekomendasi: menentukan daftar tugas yang akan dilakukan, menentukan urutan atau urutan pelaksanaan, menetapkan durasi tindakan yang berbeda dan menentukan masing-masing. tujuan atau sasaran.

Ada tiga jalur utama dalam sebagian besar penyelidikan: induktif, deduktif, dan hipotetis-deduktif.

Metode induktif

Ini didasarkan pada pengumpulan informasi tertentu untuk menarik kesimpulan umum. Metode ini memiliki tahapan sebagai berikut: observasi dan pencatatan fakta, analisis dan klasifikasi fakta dan derivasi induktif sebuah generalisasi dari fakta (disebut juga inferensi induktif). Contoh penalaran induktif adalah sebagai berikut: setiap kali saya menekan setrika, ia memanas, setiap kali saya menekan tembaga, ia memanas, setiap kali saya memukul baja, ia memanas dan, sebagai kesimpulan, saya menganggap bahwa kemungkinan besar semua logam menjadi panas. saat dipukul.

Metode deduktif

Metode deduktif didasarkan pada gagasan bahwa kesimpulan yang diperoleh dalam penyelidikan tersirat di dalam premis. Dengan kata lain, jika premisnya benar, kesimpulannya juga pasti benar. Metode ini beralih dari yang umum ke khusus dan merupakan antitesis dari pendekatan induktif. Contoh deduksi sebagai bentuk penalaran adalah sebagai berikut: Anak-anak paman saya Andrés memiliki nama yang sama dengan ayah mereka, dan oleh karena itu anak-anak paman saya disebut Andrés.

Metode deduktif hipotetis

Menurut metode ini, sains tidak dimulai dari observasi, karena data sensitif tidak cukup untuk membangun hipotesis. Titik awal dari metode ini adalah pengamatan suatu fenomena, diikuti oleh hipotesis sementara yang menjelaskan fenomena tersebut, kemudian muncul deduksi konsekuensi dan verifikasi pernyataan deduksi, yang dikontraskan dengan pengalaman. Metode ini melibatkan kombinasi refleksi rasional murni (proposisi hipotesis dan deduksi konsekuen) dan observasi empiris (momen verifikasi).

Metode Polya, cara lain untuk melakukan investigasi

Metodologi sebagai pendekatan yang menetapkan pedoman dalam penyelidikan diperkaya dengan kontribusi para ahli teori seperti George Polya. Ahli matematika Hongaria abad ke-20 ini mengusulkan metode berdasarkan empat bagian:

1) Pahami masalahnya dengan benar.

2) Munculkan rencana untuk memecahkan masalah.

3) Jalankan rencana tindakan.

4) Periksa solusi yang diperoleh.

Foto: iStock - shironosov / feelmysoul