definisi kolonisasi

Kata penjajahan mengacu pada tindakan dan hasil penjajahan suatu wilayah , sedangkan penjajahan berarti pembentukan koloni, yaitu mengubah suatu negara atau wilayah menjadi koloni lain .

Tindakan yang dilakukan oleh negara yang kuat dan terdiri dari tunduk pada desainnya yang lain dengan kekuatan yang lebih kecil

Dengan demikian, sebuah negara dengan sedikit atau tanpa kekuatan menjadi didominasi dan dikelola oleh orang asing lain, yang merupakan kekuatan dan justru berkat kekuatan itulah ia berhasil memaksakan diri pada orang lain.

Niat politik dan ekonomi

Alasan jenis tindakan ini terkait dengan perolehan keuntungan ekonomi, karena justru negara-negara yang berubah menjadi koloni memiliki sumber daya yang luar biasa sehingga mereka tahu cara mengekstrak dan mengeksploitasinya, karena tentunya kekuasaan memiliki alat untuk melakukannya.

Perlu dicatat bahwa penundukan ekonomi dan budaya yang dilakukan oleh banyak kekuatan, terutama yang Eropa, selama abad kesembilan belas, disebut sebagai kolonialisme dan telah berlangsung lama.

Revolusi internal, di mana kekerasan merajalela dan dipertukarkan antara kedua belah pihak, adalah perginya banyak kolonialisme, dengan banyak korban meratapi.

Sebagian besar kekuatan penjajah telah bersaing satu sama lain, karena tentu saja, ini memberi mereka kekuatan tertinggi semakin besar dominasi ekstrateritorial mereka.

Menempati atau mengisi suatu wilayah, sering kali untuk mencari kehidupan yang lebih baik

Perlu dicatat bahwa kata kolonisasi biasanya digunakan di daerah yang berbeda untuk menjelaskan pendudukan atau populasi suatu ruang oleh suatu kelompok, baik manusia yang sama atau spesies lain .

Dalam kasus manusia tertentu, penjajahan menyiratkan pemukiman penduduk, penjajah, di daerah yang tampak tidak berpenghuni.

Penduduk suatu negara pindah ke negara lain atau ke populasi yang jauh dari negara mereka sendiri, untuk menetap di sana dan mengolah tanah.

Ini adalah praktik yang sangat umum beberapa abad yang lalu, sementara hari ini tindakan serupa terus terjadi, berkat manfaat globalisasi yang memungkinkan, karena ratusan dan ratusan orang menetap di negara atau wilayah lain di negara mereka sendiri. mencari peluang kerja yang lebih baik.

Di sisi lain, konsep penjajahan digunakan sebagai pembenaran untuk mendukung pendudukan wilayah yang diduga masih perawan atau tidak berpenghuni, situasi yang tentu saja akan menyiratkan ketidaktahuan pendudukan sebelumnya oleh kelompok lain yang pernah berada di wilayah yang sama sebelumnya. .seperti halnya penduduk asli atau masyarakat adat.

Sementara itu, penghuni baru akan menganggap pekerjaan asli tidak cukup dan kemudian membenarkannya dengan memaksakan superioritas yang dianggap, baik itu budaya, etnis, agama, ekonomi, di antara alternatif lainnya.

Salah satu contoh kolonisasi paling representatif dalam sejarah adalah benua Amerika yang dilakukan pada abad ke-15 oleh Spanyol.

Penjajahan Amerika oleh Spanyol adalah kasus paling simbolik di mana kekerasan, penaklukan dan keinginan ekonomi bertemu

Ketika navigator Christopher Columbus tiba di Amerika , itu dihuni untuk waktu yang lama oleh kelompok-kelompok asli yang menyajikan sejarah dan budaya mereka sendiri, namun, orang Spanyol memutuskan untuk mengabaikannya dan memaksakan keunggulan mereka pada mereka melalui senjata, dalam kasus yang membutuhkannya. untuk presentasi perlawanan, atau kegagalan itu, untuk penginjilan.

Kenyataannya adalah bahwa ketika Columbus dan penerusnya menemukan kekayaan luar biasa yang ada di ujung jari mereka di benua baru, mereka tidak dapat melawan keinginan rakus mereka dan kemudian mereka memutuskan untuk menyusun rencana yang secara bertahap menghancurkan populasi asli yang pada awalnya. mereka telah menerimanya dengan kemegahan dan kebahagiaan yang besar, tetapi ketika mereka menyadari niat mereka yang sebenarnya, mereka ingin bertarung, tetapi sayangnya sudah terlambat karena orang Spanyol cepat dan kuat dalam penjajahan.

Di sisi lain, penjajah Spanyol membawa penyakit baru ke benua baru yang sangat mempengaruhi pemukim asli dan juga berkontribusi pada hilangnya mereka.

Di sisi lain, penjajahan ekonomi menunjukkan pertukaran yang tidak setara yang terjadi antara negara kuat dan negara lain yang tidak kuat dan oleh karena itu mengasumsikan hubungan ketergantungan.

Umumnya, negara terbelakang memakan bahan mentah, sedangkan negara kuat mengembalikan produk manufaktur dengan harga tinggi.

Dan kolonisasi ruang adalah proses hipotetis yang akan mengarahkan manusia untuk menciptakan koloni permanen dan mandiri di ruang angkasa.

Meskipun keadaan seperti itu muncul dan tumbuh dalam buku-buku fiksi ilmiah, hari ini, hal itu telah menjadi situasi yang sangat mungkin terjadi di beberapa negara sedang bekerja.