definisi kualitas hidup

Kualitas hidup adalah konsep sosiologi, tetapi juga merupakan bagian dari debat politik atau percakapan sehari-hari. Kualitas hidup dipahami sebagai tingkat pendapatan dan kenyamanan seseorang, keluarga atau kelompok. Definisi ini hanya bersifat indikatif, karena gagasan tentang kualitas hidup penuh dengan nuansa.

Kualitas hidup dari perspektif sosiologis

Sosiolog tertarik mempelajari masyarakat dalam beberapa dimensinya. Dan kualitas hidup suatu masyarakat dapat diukur dan dievaluasi berdasarkan serangkaian data statistik obyektif yang memungkinkan penarikan kesimpulan. Jika seorang sosiolog ingin mengetahui kualitas hidup suatu kelompok, ia harus melakukan serangkaian survei untuk mengumpulkan informasi tentang aspek-aspek yang obyektif dan terukur (tingkat pendapatan, akses air minum, jenis kendaraan, peralatan rumah tangga, tingkat pendidikan, meter persegi rumah, waktu yang dihabiskan untuk bersantai, dll). Hasil yang diperoleh memberikan informasi yang sangat berguna dan berfungsi untuk menentukan standar hidup dan menetapkan berbagai perbandingan (misalnya, antara dua negara yang berbeda).

Sosiolog memiliki gambaran kasar tentang kualitas hidup, karena didasarkan pada data statistik tertentu. Namun, sosiolog tidak dapat menilai aspek subjektif terkait kualitas hidup (kepuasan pribadi atau penilaian terhadap keberadaan seseorang). Bisa jadi sebuah keluarga memiliki indeks kualitas hidup obyektif yang sangat tinggi dan, pada saat yang sama, menjadi keluarga yang tidak bahagia. Dimensi ambivalen ini terjadi dengan frekuensi tertentu, karena ada masyarakat yang merasa sangat bahagia meskipun kondisi kehidupan mereka secara teknis sangat memprihatinkan.

Dalam upaya untuk menetapkan kriteria ilmiah dan ketat, sosiolog menggunakan ukuran yang berbeda untuk menganalisis kualitas hidup (beberapa penelitian berfokus pada kesehatan, yang lain tentang kesejahteraan psikologis, dan lainnya pada kondisi sosial).

Proposal kualitas hidup

Terlepas dari analisis sosiologis dan objektivitas / subjektivitas konsep kualitas hidup, dimungkinkan untuk menetapkan serangkaian keadaan yang sangat mungkin dapat dianggap sebagai kondisi yang valid untuk mengatakan bahwa seseorang atau keluarga menikmati kualitas hidup yang baik. .

- Akses ke sistem kesehatan yang memungkinkan untuk menghadapi suatu masalah kesehatan.

- Akses ke pendidikan umum untuk seluruh populasi.

- Tingkat keamanan yang minimal agar individu tidak memiliki persepsi merasa terancam dalam kehidupan sehari-hari.

- Memiliki tingkat pendapatan minimal yang menjamin akses ke barang kebutuhan pokok (pangan, sandang dan energi untuk rumah).

- Keadaan sosial-politik yang memungkinkan pelaksanaan kebebasan dasar (misalnya, kebebasan berekspresi atau kebebasan beragama) dan korupsi politik dan ekonomi yang luar biasa dan bukan pola yang biasa.

Kondisi yang disebutkan di atas merupakan acuan, yaitu usulan umum untuk pedoman dan tanpa nilai sosiologis.

Konsep yang sangat barat

Dalam beberapa hal, kami dapat menegaskan bahwa konsep kualitas hidup sangat Barat dan memungkinkan kami untuk mengetahui sebagian dari realitas manusia tetapi tidak secara keseluruhan.

Menurut mentalitas Barat, realitas apa pun harus diukur secara obyektif dan selanjutnya menarik serangkaian kesimpulan. Pengukuran parameter berguna di banyak bidang (terutama ekonomi). Namun, mengukur kualitas hidup adalah ide yang bisa diperdebatkan dan bukannya tanpa kontroversi. Alat sosiologis tentang kualitas hidup berlaku sampai batas tertentu, karena kita tidak boleh lupa bahwa budaya Barat hidup dalam situasi yang kontradiktif: tingkat kualitas hidup yang dapat diterima jika kita membandingkannya dengan beberapa area di planet ini dan, secara paralel, beberapa Masalah sosial yang mereka pertanyakan seharusnya kualitas hidup (meningkatnya jumlah penderita depresi, dengan kecemasan atau yang hidup dalam situasi marginalisasi dan isolasi sosial). Terakhir,Kualitas hidup sebagai nilai numerik yang diekspresikan dalam peringkat dapat menyesatkan informasi dan, sebagai contoh, perlu diingat bahwa Bhutan adalah negara yang sangat miskin tetapi satu-satunya negara yang telah memperkenalkan konsep pengukuran baru: kebahagiaan internal yang kasar.

Foto: iStock - vitranc / lechatnoir