definisi kata-kata serius

Semua kata yang kita gunakan dalam bahasa kita untuk mengekspresikan diri memiliki suku kata yang menyebabkan stres , sementara secara formal disebut suku kata yang ditekankan .

Meskipun tidak terjadi pada semua kata, aksen atau aksen ejaan adalah yang akan ditempatkan di dalamnya untuk secara efektif menunjukkan aksentuasi yang dibawanya.

Misalnya, ketika kita melihat tilde, kita akan tahu bahwa kita harus memberi kata itu intonasi yang diucapkan dalam suku kata yang memilikinya.

Ada beberapa pilihan aksentuasi yang bisa kita temukan dalam bahasa kita, namun yang penting kita tekankan bahwa yang paling umum adalah kata-kata tersebut diberi aksen pada suku kata terakhir atau kedua dari belakang, seperti kasus kata tinggi dan rendah. , masing-masing .

Kita harus menjelaskan bahwa bahasa kita sebagian besar terdiri dari kata-kata yang diberi aksen pada suku kata kedua dari belakang yang ditekankan, yaitu kata-kata yang serius.

Maka, kata yang serius adalah kata yang menonjolkan suku kata kedua dari belakang, yang paling umum diakhiri dengan konsonan noso dengan salah satu dari lima vokal (a, e, i, o, u). Sementara itu, aksen hanya akan ditempatkan jika kata kubur itu berujung pada konsonan yang bukan keduanya, diawali dengan vokal, atau gagal, dalam dua konsonan. Pohon, album, daun, adalah beberapa contoh kata yang serius.

Tapi seperti yang sudah kita tunjukkan baris-baris di atas, kemungkinan aksentuasi lebih dari satu, yaitu tidak hanya kata serius, ada juga kata akut, kata esdrújulas dan sobreesdrújulas .

Kata-kata tajam adalah kata-kata yang mengikuti jumlah kehadiran kata-kata serius dalam bahasa kita. Dalam hal ini, penekanan terjadi pada suku kata terakhir.

Di sisi lain, kata esdrújulas, pilihan aksentuasi lainnya, memiliki aksen pada suku kata kedua dari belakang. Jenis aksentuasi ini tidak begitu umum dan oleh karena itu tidak banyak kata jenis ini yang berhubungan dengan bass dan treble. Ciri khasnya adalah bahwa mereka tidak pernah berjalan tanpa aksen.