definisi monolog

Monolog adalah refleksi atau pidato, umumnya singkat, yang dapat diungkapkan dengan lantang untuk dirinya sendiri atau di hadapan audiens yang tidak akan turun tangan, terutama karena siapa pun yang melakukannya tidak akan menyisakan ruang untuk pendapat .

Refleksi atau pidato yang diungkapkan dengan lantang kepada diri sendiri atau di depan audiens dan di mana tidak ada ruang untuk intervensi dari publik

Juga umum untuk menemukan individu yang menggunakan monolog secara berulang ketika mengekspresikan diri, yaitu, monolog disajikan sebagai satu lagi karakteristik kepribadian mereka yang biasanya disertai dengan sebagian besar keegoisan. Orang yang berkarakteristik egois dan percaya diri, selalu ingin memiliki dasar dan jarang membiarkan orang lain berpendapat atau bertukar pikiran dengan mereka. Pada dasarnya karena mereka tidak tertarik untuk mendengarkan orang lain, apa yang mereka pikirkan, mereka hanya peduli tentang apa yang mereka katakan dan apa yang menurut mereka dilakukan.

"Dengan Luis Anda tidak akan pernah bisa berbicara, pembicaraan kami direduksi menjadi monolog yang ditafsirkan olehnya."

Apapun masalahnya, monolog adalah pidato di mana orang yang menafsirkannya tidak berinteraksi dalam ruang dan waktu yang sama dengan lawan bicara lain. Tentu saja ada penonton penonton yang mendengarkan dengan penuh perhatian tetapi tidak memiliki ruang untuk intervensi.

Dalam pesan-pesan yang ditransmisikan dalam wacana, terdapat dialog yang tersirat mendasari, secara terselubung, meskipun tidak dilakukan secara aktif dan dibagikan kepada orang lain. Monolog mengacu pada berbagai topik, keadaan, yang diketahui oleh publik yang mendengarnya tetapi tidak mengakui campur tangan audiens dengan cara apa pun. Akan ada interpelasi pidato lain tetapi tanpa tindakan itu terbukti.

Sumber daya yang digunakan dalam genre sastra dan televisi

Monolog adalah jenis sumber daya yang digunakan oleh sebagian besar genre sastra, dapat ditemukan dalam cerita, novel, drama, program televisi, seperti kasus banyak pengiriman lucu televisi di mana komedian atau pemain sandiwara menafsirkan monolog yang umumnya terdiri dari urusan saat ini yang didekati dengan humor dan ironi, antara lain.

Di sisi lain, atas perintah Dramaturgi, monolog adalah genre dramatis di mana seorang aktor atau karakter mencerminkan dengan lantang mengungkapkan perasaan, gagasan, dan emosinya kepada publik .

Pembangkitan empati, karakterisasi karakter dan introspeksi

Pada dasarnya misi monolog adalah membangkitkan empati dengan tokoh atau aktor yang mengungkapkannya. Misalnya, digunakan untuk menghasilkan efek tertentu yang diinginkan pada publik. Tetapi tentu saja, seperti sumber lainnya, pesan yang disampaikan oleh monolog harus selalu diperhitungkan karena mungkin tidak kondusif dalam beberapa konteks.

Monolog dapat merupakan bagian dari sebuah karya atau karya lengkap, berfungsi terutama untuk mencirikan karakter, situasi yang mengaitkan nilai psikologis yang besar dengannya, serta menjadi alat fundamental untuk merujuk introspeksi.

Sedangkan monolog bisa berupa percakapan yang dilakukan seorang tokoh dengan dirinya sendiri atau dengan makhluk mati tanpa alasan, seperti hewan peliharaan, lukisan, dan lain-lain. Dalam monolog, karakter yang mengekspresikannya memproyeksikan emosi dan pikirannya di luar dirinya .

Penulis terkenal William Shakespeare menonjol terutama karena memasukkan banyak monolog dalam karyanya, misalnya dalam Hamlet , yang dimulai dengan frasa terkenal: menjadi atau tidak menjadi, itulah pertanyaannya.

Monolog batin: manifestasi emosi dan pikiran

Dan dalam Sastra , teknik naratif yang terdiri dari mereproduksi pada orang pertama pikiran seorang tokoh yang berasal dari hati nuraninya dikenal sebagai monolog interior ; ada manifestasi interioritas karakter, pikiran dan emosinya. Bentuk naratif ini terutama ditandai dengan menyajikan sintaks yang kurang berkembang, misalnya, menghilangkan kata kerja, penghubung, interupsi tiba-tiba atau pengulangan yang ragu-ragu, di antara opsi-opsi lainnya.