definisi pencatatan sipil

Seperti namanya, catatan sipil adalah badan atau badan milik negara yang bertugas mendaftarkan aspek-aspek berbeda dari kehidupan sipil masyarakat, ini berarti mencatat dan mengontrol aspek kehidupan sehari-hari seseorang yang harus mereka lakukan. ruang sosial dan bukan dengan ruang publik. Beberapa elemen yang dapat didaftarkan di salah satu organisasi ini adalah pernikahan, kelahiran, kematian, perceraian, sensus, dll.

Badan negara yang bertugas mencatat dan mengontrol aspek sipil masyarakat suatu komunitas: pencatatan kelahiran, perayaan perkawinan, penerbitan dokumen identitas ...

Di sisi lain, ia juga bertugas mengelola dan menerbitkan dokumen identitas warga negara yang bersangkutan sehingga menjadi bukti yang cukup dan sah dari identitas mereka, jika perlu dilakukan di hadapan otoritas negara lainnya. , atau, jika gagal, atas permintaan beberapa prosedur atau perjanjian yang ditandatangani.

Selain data seperti nama lengkap dan nama keluarga, tanggal lahir, alamat, perubahan pada aspek terakhir ini, dokumen yang dikeluarkan oleh catatan sipil memiliki nomor identifikasi yang tercetak di atasnya, dan itu bersifat pribadi untuk setiap orang, yaitu , tidak mungkin Tidak Tidak mungkin ada dua orang dengan nomor dokumen yang sama, ini akan ilegal.

Semuanya berfungsi bagi Negara untuk mendaftarkan, mengelola, dan mengendalikan banyak data tentang berbagai elemen populasi yang dikelolanya.

Entitas yang muncul dengan negara modern

Dapat dikatakan bahwa catatan sipil sebagai entitas publik terjadi hampir pada saat yang sama ketika negara muncul sebagai bentuk pemerintahan atau kendali atas suatu penduduk. Hal ini karena Negara yang bertugas mengatur kependudukan tertentu selalu membutuhkan suatu badan atau badan yang akan merekam data yang sangat beragam, bahkan ada yang saat ini sudah tidak tercatat lagi karena kurangnya utilitas.

Namun, baru belakangan ini, mungkin setelah Revolusi Prancis dan hilangnya kekuatan agama di abad ke-19 sebagai bagian penting dan bahkan sentral dari suatu Negara, pencatatan sipil ditetapkan sebagai bagian yang sangat penting bagi pemerintahan. publik. Di abad ini ketika sebagian besar negara di dunia mulai menghapus fueros dan kekuatan yang dipertahankan Gereja atas aspek-aspek kehidupan sosial seperti pernikahan, kelahiran dan kematian untuk memberinya nilai sekuler dan membuat semua masalah ini. mereka akan berada di bawah kekuasaan Negara dan bukan oleh Gereja atau agama.

Saat ini, catatan sipil sangat penting karena memungkinkan kita untuk mematuhi berbagai prosedur dan tindakan yang tidak ada sebelumnya atau yang tidak diakui oleh Gereja.

Pernikahan, anotasi bayi baru lahir yang dikenali oleh orang tuanya, adalah beberapa prosedur paling umum yang dilakukan di tempat ini, seperti yang telah kami tunjukkan di atas.

Bagaimana pernikahan dirayakan di catatan sipil

Untuk pernikahan, pihak kontrak harus meminta janji di catatan sipil, kira-kira satu bulan sebelum tanggal mereka ingin merayakan pernikahan mereka.

Mereka dapat melakukannya hari ini berkat keunggulan teknologi melalui internet.

Kemudian mereka harus mendekat untuk memberikan informasi terkait kepada pasangan dan juga identifikasi orang-orang yang akan tampil sebagai saksi pernikahan, kondisi tanpa keseimbangan dalam proses ini.

Pada hari yang dipilih, pernikahan akan dirayakan di ruang catatan sipil dan akan menjadi keadilan perdamaian yang akan meresmikannya dan mengambil sumpah di depan hukum kepada kedua mempelai. Setelah pasangan mengatakan ya, saya terima, mereka dan saksi mereka akan menandatangani sebuah tindakan, di mana persatuan suami-istri akan diresmikan.

Ritual yang cukup umum seputar serikat sipil adalah bahwa setelah keluar dari pencatatan, kerabat dan teman mempelai pria dan wanita melemparkan karung beras ke atas kepala mereka.

Saat ini, banyak negara yang telah memberlakukan apa yang disebut hukum pernikahan setara juga mengizinkan pernikahan sipil antara pasangan homoseksual, seperti yang terjadi di Argentina selama beberapa tahun.