definisi segregasi

Istilah segregasi mengacu pada salah satu masalah sosial Kemanusiaan yang paling tradisional dan terus-menerus dan yang terdiri dari pemisahan atau marginalisasi yang dilakukan seseorang, suatu kelompok, terhadap orang lain atau orang lain sebagai konsekuensi ras, budaya, ideologi atau jenis kelamin yang mereka pegang. .

Pemisahan atau marginalisasi yang dilakukan terhadap seseorang antara lain karena ras, usia, jenis kelamin, ideologi, dan lain-lain

Segregasi adalah tindakan memisahkan dan menimbulkan perpecahan dalam kelompok sosial yang membentuk komunitas. Hal ini didasarkan pada konsep bahwa individu berbeda dalam arti peyoratif, itulah sebabnya beberapa (dianggap superior) tidak ingin mempertahankan kontak dengan orang yang mereka anggap inferior. Segregasi dapat terjadi dalam masyarakat sehubungan dengan orang asing yang menempati ruang yang sama dengan penduduk asli.

Namun dalam beberapa kasus, segregasi juga dapat terjadi antara kelompok sosial yang berbeda dalam komunitas yang sama, misalnya dengan orang yang rendah hati.

Sepanjang sejarah Kemanusiaan, manusia selalu menampilkan kecenderungan untuk menghasilkan gagasan tentang hierarki sosial, politik, ekonomi, atau budaya yang berasal dari suatu bentuk segregasi yang kurang lebih berakar. Selain itu, faktor-faktor lain seperti rasa takut atau tidak aman juga penting untuk mendorong satu bagian masyarakat memisahkan yang lain meskipun faktor-faktor tersebut tidak berdasar.

Manifestasi kekerasan yang jelas

Jelaslah bahwa segregasi merupakan salah satu bentuk kekerasan yang sulit untuk dibalik karena tidak berkaitan langsung dengan kekerasan fisik (walaupun dapat melibatkannya) melainkan lebih berkaitan dengan sikap penghinaan terhadap mereka yang dipandang inferior.

Segregasi ras, etnis, budaya atau sosial selalu mengandaikan pemisahan dan dalam beberapa kasus bahkan dapat melibatkan pengurungan di ruang tertutup atau di lingkungan yang sangat kecil untuk sejumlah besar populasi.

Saat ini, segregasi dipandang sebagai kerusakan langsung terhadap kehidupan manusia, oleh karena itu disinyalir ketika terjadi segregasi maka HAM dilanggar.

Namun, dalam praktiknya, terlepas dari kenyataan bahwa masyarakat Barat telah membuat kemajuan besar dalam masalah ini, kompleksitas masyarakat multikultural saat ini dan beberapa budaya Timur membuat masalah ini tidak sepenuhnya hilang dan bahwa kasus kekerasan terus terlihat. Segregasi ekstrim, yang dengan begitu banyak kemajuan umat manusia tentu terlalu dini.

Pemisahan hari ini: kasus pelajar Pakistan Malala Yousafzai

Misalnya, kita tidak bisa mengabaikan kasus budaya Arab yang saat ini terus menganggap perempuan pada tingkat yang lebih rendah daripada laki-laki dan misalnya tidak hanya memaksa mereka untuk menutupi diri dari ujung kepala sampai ujung kaki tetapi juga melarang mereka melakukan kegiatan dan tugas yang begitu umum. bagi wanita Barat seperti belajar dan bekerja karena masyarakat di mana mereka dibangun sangat macho sehingga mereka menganggap praktik yang sama sebagai murni maskulin.

Jelas, wanita yang berani menentang larangan ini bisa menderita hukuman yang luar biasa dan kejam.

Salah satu kasus yang paling diingat dalam beberapa tahun terakhir tentang betapa berdarah dan kejamnya kejadian itu adalah serangan yang diderita oleh pemuda Pakistan Malala Yousafzai, yang diserang oleh rezim Taliban ketika dia bersekolah karena itu melarang wanita untuk bersekolah, kelas dan Malala adalah pembela hak-haknya yang gigih.

Dia telah membuat blog di mana dia menulis dengan nama samaran dan di dalamnya dia menghitung penghinaan yang dialami wanita Pakistan.

Dia berusia 15 tahun ketika pada tahun 2012 dia ditembak beberapa kali di tubuhnya dan terluka parah. Motivasi serangan ini jelas karena aktivisme sosial yang dia lakukan bertahun-tahun lalu untuk mendukung pendidikan perempuan.

Pemulihannya lama dan terjadi di Inggris, negara tempat dia tinggal bersama keluarganya sejak rezim Taliban bersumpah mati kepada keluarganya.

Saat ini, pada usia 19 tahun, Malala adalah pemimpin dunia dalam perdamaian dan memerangi segregasi perempuan. Dia telah dianugerahi berbagai hadiah, termasuk Hadiah Nobel Perdamaian, salah satu yang paling relevan di dunia, yang diterima pada tahun 2014 ketika dia berusia 17 tahun, dan dengan ini dia mencetak rekor sebagai orang termuda yang menerimanya dalam hal ini. sejarah penghargaan.