definisi sufiks

The akhiran adalah jenis morfem (unit linguistik minimal yang berarti baik memodifikasi atau melengkapi makna leksem a) yang ditambahkan setelah leksem dari sebuah kata. Leksem adalah unit leksikal minimal yang tidak memiliki morfem.

Jadi, sufiks adalah urutan linguistik yang ditunda dalam sebuah kata atau leksem untuk mengubah referensinya, baik secara gramatikal maupun semantik; mereka bergabung di belakang, di dasar kata yang dimaksud, misalnya pacaran, konyol , antara lain.

Ini harus diperhitungkan saat menulis sufiks bahwa turunan yang dihasilkan dari penyatuan basa dan sufiks akan selalu ditulis dalam satu kata.

Ada dua jenis sufiks, turunan atau infleksi . Di hampir semua bahasa, turunan mendahului infleksi, karena turunan memiliki kecenderungan lebih dekat ke akar.

Beberapa contoh sufiks adalah: -aceous (krustasea), -aco (libraco), -ano (penduduk desa), -ario (pemegang izin), -azgo (pacaran), -ble (penting), -ción (larangan), -dero (mandi), -dor (banyak bicara), -edo (oak), -ero (insinyur), -eño (Madrid), -ico (jurnalistik), -ismo (konservatisme), -ito adik kecil), -menta (pakaian ), -oso (licin), -trix (aktris), -udo (berjanggut), -ura (bungkus).

Perlu dicatat bahwa sufiksasi adalah proses yang cukup luas di sebagian besar bahasa manusia atas perintah pembentukan kata-kata baru, sekitar 70% bahasa yang diucapkan dan ditulis di dunia ini menggunakan sufiksasi secara ekstensif dan sekitar 80% menggunakannya. secara konsisten.

Baik prefiks dan sufiks bukanlah kata-kata tetapi elemen imbuhan yang tidak memiliki otonomi yang harus dikaitkan dengan basis leksikal yang akan memberikan kontribusi nilai signifikan yang berbeda, sehingga memunculkan pembentukan kata-kata baru.