definisi sombong

Istilah sombong digunakan ketika dimaksudkan untuk merujuk bahwa individu ini atau itu memiliki kekuatan lebih dari orang lain atau orang lain , meskipun sering juga digunakan untuk menjelaskan orang yang menyalahgunakan kekuasaan yang dimilikinya dan yang, misalnya, menjadikan bawahannya merasa atau orang-orang yang berada di bawah kendali Anda atau di bawah level Anda . " Bos saya sombong, dia mengatakan kepada kami bahwa jika kami tidak menyelesaikan tugas kami sebelum hari Jumat, dia tidak akan membayar liburan kami ."

Seorang individu yang memiliki kekuatan lebih dari orang lain dan yang menggunakannya secara normal untuk memaksakan diri pada bawahannya

Tepatnya di tempat kerja adalah tempat sombong paling banyak diamati dan terwujud dalam diri orang yang menempati posisi manajerial atau maksimum dan yang atas namanya melakukan dan membatalkan sesuka hati.

Itu memaksa seorang karyawan untuk melakukan tugas yang tidak sesuai dengannya, itu membanjiri haknya dalam beberapa aspek, di antara tindakan yang paling umum.

Penyalahgunaan otoritas Anda melalui kekerasan

Orang yang sombong akan menonjol dari yang lain terutama karena dia menggunakan otoritasnya secara tidak pantas dan tidak adil terhadap orang lain yang menempati posisi atau tempat yang lebih rendah darinya dalam suatu hierarki .

Ini adalah situasi yang sering terjadi dalam hubungan atasan-bawahan, bahwa atasan menunjukkan cara bertindak yang arogan dan oleh karena itu melebihi penggunaan kekuatannya terhadap bawahan itu. Ketika, misalnya, seorang atasan menggunakan karyawan atau bawahannya untuk memenuhi kepentingan yang terkait dengan orbit pribadinya, tidak ada hubungannya dengan kewajiban perusahaan, dia akan melakukan penyalahgunaan wewenang dan karena itu menjadi sombong dengan karyawannya.

Sedangkan sikap atau perilaku orang sombong disebut arogansi.

Arogansi dicirikan dengan mencoba mencapai tujuan atau tujuan melalui penaklukan, ancaman dan dalam beberapa kasus bahkan melalui penggunaan kekerasan fisik.

Kehadiran di pasukan keamanan dan politik

Dalam ketertiban umum kita dapat menemukan diri kita dengan kesombongan; Berkali-kali beberapa individu yang bekerja di pasukan keamanan suatu Negara cenderung menggunakan cara-cara arogan dalam perkembangan tugasnya .

Tanggung jawab badan-badan ini adalah untuk memastikan bahwa ketertiban umum dijaga dengan baik, tetapi ini tidak berarti bahwa mereka harus melebihi pelaksanaan fungsi dan penggunaannya, misalnya, kekerasan fisik terhadap seseorang.

Tidak dapat kita abaikan bahwa di dalam aparat keamanan sendiri, situasi arogansi antara atasan dan bawahan cenderung muncul, yang harus dikecam jika terjadi, karena hanya menodai pekerjaannya.

Misalnya, seseorang ditahan tanpa pembenaran apa pun dan tidak diizinkan menghubungi pengacara atau anggota keluarga untuk memberi tahu mereka tentang situasinya. " Petugas yang menahan saya sangat sombong, dia membuat saya tidak berkomunikasi selama lebih dari sepuluh jam ."

Di sisi lain, dalam politik sudah lazim untuk mengamati corak perilaku ini, terutama pada mereka yang memiliki kekuasaan untuk mengatur suatu bangsa, misalnya presiden atau kepala pemerintahan.

Biasanya perilaku ini umum di pemerintahan atau administrasi yang bersifat otoriter atau diktator.

Tentu saja, pemimpin yang berperilaku seperti ini tidak menerima segala jenis oposisi dan ketika dia merasa bahwa seseorang bertentangan dengan kepentingan atau otoritasnya, dia menonjolkan bobot otoritas, dan memaksakannya untuk mengintimidasi mereka yang berada dalam kondisi yang lebih rendah. .

Negara-negara yang diperintah oleh otoritas yang tidak demokratis cenderung memenjarakan dan menganiaya orang-orang yang mengaku melawan manajemen mereka atau yang mempertanyakannya dalam beberapa aspek.

Hukum pidana menganggap situasi ini sebagai kejahatan di mana seseorang yang diberi wewenang dan dalam kerangka kepengurusannya melanggar hak orang lain. Di sebagian besar undang-undang, hal itu diklasifikasikan sebagai penyalahgunaan wewenang dan tentu saja siapa pun yang terbukti melakukan kejahatan ini akan dihukum sesuai dengan peraturan yang berlaku.