definisi kompensasi

Hadiah adalah tindakan yang dibayar untuk produk atau layanan. Tindakan ini biasanya terjadi terkait dengan kegiatan ekonomi, khususnya dengan gaji pekerja, yang setara dengan remunerasinya.

Sosok yang dipengaruhi oleh faktor-faktor penentu

Meskipun remunerasi dan gaji adalah istilah yang sama, harus diingat bahwa dalam kedua kasus tersebut kita berbicara tentang konsep yang sangat umum. Dalam praktiknya, remunerasi pekerja jauh lebih kompleks, karena ada serangkaian konsep yang campur tangan di dalamnya (jika jumlahnya bersih atau kotor, kelompok gaji atau kategori profesional yang sesuai, pajak atau biaya terkait, dll. ).

Ide remunerasi menyiratkan kesepakatan sebelumnya antara dua pihak: satu yang membayar remunerasi yang disepakati (umumnya sejumlah uang) dan yang lain menerimanya. Di sisi lain, ada masalah penting lain dalam tindakan ini: pertukaran satu hal dengan hal lain. Sebagai aturan umum, dalam kompensasi ada bagian yang menawarkan waktu, tenaga dan keterampilannya dan bagian lain yang menawarkan uangnya sebagai imbalan.

Terlepas dari kenyataan bahwa uang adalah alat yang paling sering digunakan dalam hubungan ekonomi dan, oleh karena itu, dalam tindakan pembalasan, hal ini tidak selalu terjadi. Padahal, gratifikasi adalah salah satu bentuk retribusi dan dapat dilakukan melalui budi atau bingkisan pribadi. Hal serupa terjadi dengan hadiah atau bonus.

Kompensasi dalam bentuk barang

Dalam hal memberikan gaji, dimungkinkan untuk menambah uang yang telah disepakati dengan elemen lain, pembayaran dalam bentuk barang. Ini terdiri dari memberi penghargaan kepada pekerja dengan suatu layanan, barang atau hak konsumen. Mari kita ambil contoh konkret. Perusahaan membiayai kursus bagi para pekerjanya, yang tidak perlu membayar sejumlah uang untuk mereka. Kursus ini adalah pembayaran dalam bentuk barang dan merupakan imbalan yang sangat luas.

Remunerasi dalam bentuk barang adalah suplemen gaji, cara memberi penghargaan kepada karyawan melalui sesuatu selain uang tetapi memiliki nilai ekonomi. Mekanisme ini menawarkan sejumlah keuntungan. Bagi majikan, ini adalah cara untuk menjaga agar pekerja tetap puas dan loyal. Selain itu, dari segi fiskal, sistem ini memiliki sejumlah aspek positif. Di sisi lain, pekerja menerima kompensasi yang harus dia bayarkan dalam keadaan lain (beberapa perusahaan menawarkan pinjaman dengan bunga yang menguntungkan dan dengan demikian pekerja mendapatkan kondisi yang lebih baik).

Pembayaran fleksibel

Dunia kerja sedang dalam proses perubahan permanen dan kenyataan ini mempengaruhi konsep remunerasi. Secara tradisional, jumlah yang diterima telah ditetapkan dan kenaikan gaji terjadi berdasarkan kenaikan harga dan pakta antara pengusaha dan pekerja (kesepakatan bersama). Namun demikian, di beberapa negara remunerasi biasanya bersifat fleksibel, yaitu dengan bagian yang tetap dan stabil dan bagian lain yang bergantung pada produktivitas pekerja. Variabel ini memperkenalkan elemen baru dalam hubungan kerja: produktivitas lebih tinggi, gaji lebih tinggi.