definisi bingkai

Menurut konteks penggunaannya, kata plot dapat merujuk pada berbagai masalah.

Tenunan tekstil

Atas permintaan industri tekstil, istilah pakan ditetapkan sebagai rangkaian benang, yang disilangkan dan dihubungkan dengan benang yang disusun secara longitudinal dan kencang dalam bingkai, semuanya tahu bagaimana membentuk kain bersama-sama.

Serat yang paling umum digunakan untuk membuat benang pakan adalah katun, linen dan wol, sementara selama bertahun-tahun dan evolusi fantastis yang terjadi dalam industri jenis ini, jenis serat lain dimasukkan, yaitu serat buatan dan sintetis.

Pada masa-masa awal, ketika mekanisasi belum diperkenalkan pada alat tenun, sesuatu yang baru terjadi setelah Revolusi Industri, pekerjaan penyaluran benang pakan sudah pasti dilakukan dengan tangan, karena menggunakan alat yang disebut shuttle manual. Kemudian pesawat ulang-alik akan muncul yang membawa otomatisasi dan jelas memperkenalkan kecepatan yang lebih tinggi pada pembuatan kain.

Bagaimanapun, dan di luar kemajuan-kemajuan ini yang jelas-jelas berkontribusi pada kemampuan memproduksi kain dalam skala besar dan mengurangi biaya, saat ini, relevansi yang besar masih dikaitkan dengan semua pekerjaan jenis ini yang terus dilakukan secara manual. Tentu saja dapat ditemukan dalam jumlah yang lebih sedikit tetapi mereka memiliki nilai plus yaitu kualitas yang istimewa dan unik. Sekarang, itu juga mempengaruhi biaya, dan produk yang dibuat dengan cara ini lebih mahal.

Plot dalam narasi

Yang akan kami bahas di bawah ini tidak diragukan lagi adalah referensi yang paling banyak digunakan dan dikenal dari kata ini, karena kata ini digunakan dalam literatur, di bioskop, di TV dan di teater untuk menamai plot suatu karya, baik itu sastra, film, a Serial TV atau drama.

Meskipun publik cenderung mendekati produksi yang disebutkan berkali-kali oleh aktor atau sutradara yang membintangi atau mengarahkan mereka, perlu dicatat juga bahwa keputusan untuk melihat atau merekomendasikan mereka berkali-kali didasarkan pada apakah plot tersebut menggoda mereka. , tertangkap atau tidak. Itulah mengapa plot yang menarik yang dapat dimengerti oleh publik kepada siapa diarahkan sangat penting dalam cerita jenis ini yang ingin sukses.

Penulis atau penulis skenario yang tahu bagaimana menemukan kata-kata yang tepat dan tepat untuk menyampaikan pesan-pesan ini dengan sukses adalah orang-orang yang biasanya berhasil dalam hal ini.

Sementara itu, alur ceritanya merupakan catatan kronologis atau bukan, dari berbagai peristiwa yang disajikan oleh pengarang atau pencerita kepada pembaca dan yang bersesuaian dengan sebuah karya sastra. Karakteristik yang paling menonjol dari plot adalah bahwa ia akan berusaha untuk membangun hubungan yang disebabkan antara elemen-elemen berbeda yang membentuk narasi yang dimaksud , yaitu, tidak hanya menggambarkan rangkaian peristiwa sederhana, tetapi berusaha untuk memberikan kontribusi plus melalui koneksi yang disajikan di atas.

Untuk semua ini dikatakan bahwa plot adalah badan cerita, yang hampir selalu akan dimulai dengan konflik atau ketidaksesuaian, karena jika tidak ada masalah, jarang ada plot dan kemudian, inilah yang memberi semua ketegangan dramatis pada cerita, cerita yang dipertanyakan. Seiring berjalannya cerita, ketegangan secara bertahap akan meningkat. Secara umum, plot terbagi menjadi beberapa episode dan pada akhirnya kita dapat menemukan aksi transformasi yang akan mengarah pada klimaks .

Plot terdiri dari tiga bagian fundamental: pendahuluan, presentasi atau pendekatan, pengembangan, komplikasi atau simpul dan hasil akhir .

Dalam pendahuluan, aksi akan dikontekstualisasikan, lingkungan tempat terjadinya, karakter yang mengintervensi, karakteristik mereka, dan konflik yang mau tidak mau akan berujung pada klimaksnya akan mulai terwujud.

Dalam perkembangannya, di situlah aksi transformasi yang kami sebutkan di atas akan berlangsung, di sini ketegangan naratif mencapai titik tertinggi dan tertingginya. Dan dalam penyelesaian ketegangan naratif cenderung mereda atau menghilang, menjelaskan konsekuensi dari tindakan transformasi itu, situasi akhir dari karakter dijelaskan, yang hampir akan selalu menghadirkan inversi sehubungan dengan keadaan di mana mereka berada di awal dari itu.

Ada dua jenis plot, resolusi , yaitu yang berakhir ketika masalah tersebut diselesaikan, misalnya pasien disembuhkan atau wahyu , yang di dalamnya ditemukan pengetahuan atau informasi yang diinginkan.

Selain itu, istilah plot sering digunakan untuk menunjukkan konspirasi, plot, atau situasi di mana intrik mendominasi adegan .

Sementara itu, di televisi kita berbicara tentang plot untuk menunjukkan rangkaian garis yang menyusun gambar. Dan dalam Biologi, pakan adalah sekumpulan sel dan serat yang setuju untuk membentuk sebuah struktur .