definisi kriminal

Penjahat dipahami sebagai individu yang melakukan kejahatan atau terlibat dalam beberapa jenis kejahatan. Sebagai kata sifat kualifikasi, istilah ini juga dapat diterapkan pada organisasi kriminal serta organisasi yang melawan mantan. Terakhir, tindakan atau fakta yang mengganggu rancangan hukum dan menyiratkan pemenuhan beberapa jenis kejahatan juga bisa dianggap sebagai tindak pidana.

Secara umum, kata kriminal digunakan untuk menyebut individu yang berada di luar hukum sosial dengan melakukan berbagai jenis kejahatan atau kejahatan. Dalam pengertian ini, menjadi penjahat dapat berarti telah melakukan berbagai macam tindak pidana, di antaranya kita dapat menunjukkan perampokan, pembunuhan, penyerangan, tindak kekerasan, pelanggaran hak milik pribadi, tidak menghormati otoritas, perusakan, pengkhianatan, di antaranya. banyak lainnya.

Sejak awal berdirinya berbagai bentuk organisasi kemasyarakatan, masyarakat telah membutuhkan hukum dan norma yang mengatur kehidupan secara keseluruhan dan memungkinkan perkembangan alamiah dalam keteraturan dan ketentraman anggotanya. Adanya undang-undang ini berarti seseorang dapat melanggarnya dan dengan demikian menjadi bahaya yang mungkin bagi masyarakat secara keseluruhan. Dengan demikian, bagi pelaku kejahatan yang melakukan tindak pidana atau kejahatan, sanksi dan hukuman ditetapkan sesuai dengan jenis perbuatan yang dilakukan.

Kemudian dari sudut pandang Undang-undang, tindak pidana adalah perbuatan, kelalaian atau perbuatan yang dalam undang-undang saat ini ditempat yang bersangkutan dianggap anti hukum dan masuk akal untuk mendapatkan hukuman. Melakukan kejahatan akan selalu melanggar hukum

Banyak masyarakat saat ini telah berkembang ke arah bentuk hukuman yang lebih manusiawi, meskipun bahkan saat ini ada hukuman yang kejam dan berdarah seperti hukuman mati, berbagai bentuk penyiksaan atau kekerasan fisik dan psikologis terhadap tersangka kriminal. Salah satu bentuk hukuman yang paling dasar dan umum adalah pemisahan penjahat dan penempatannya di wilayah yang aksesnya terbatas bagi seluruh masyarakat yang dikenal sebagai penjara atau tempat penahanan. Di dalamnya, penjahat harus tetap dikurung dan, sejauh mungkin, merehabilitasi dari trauma dan konflik mereka sebelum diintegrasikan kembali ke masyarakat.

Kejahatan yang sempurna

Meskipun banyak yang menganut teori bahwa tidak ada kejahatan yang sempurna dan bahwa tindak pidana tersebut akan selalu terurai dalam jangka panjang atau dalam jangka pendek, siapa itu, bagaimana dan mengapa, perlu dicatat bahwa ada yang yang percaya pada kejahatan yang sempurna.

Ketika sebuah peristiwa kriminal tidak memberi jalan kepada segala jenis kecurigaan, apalagi pengetahuan penulisnya yang mungkin, karena telah dilakukan dengan perencanaan dan kapasitas yang sangat besar, itu adalah kejahatan yang sempurna. Artinya, ketika polisi, yang merupakan kekuatan yang biasanya menyelidiki kejahatan, bahkan tidak memiliki petunjuk tentang kejahatan tersebut, itu karena itu adalah kejahatan yang sempurna, kata beberapa orang.

Kejahatan orginazed

Kejahatan terorganisir adalah sebuah konsep yang lahir dengan misi menunjuk kelompok-kelompok yang terdiri dari beberapa orang, yang memiliki durasi yang kurang lebih stabil dari waktu ke waktu dan kegiatan utamanya adalah melakukan kejahatan yang melaporkan beberapa jenis kejahatan kepada mereka. manfaat . Di antara kasus-kasus paling simbolik saat ini, kita dapat menyebutkan perdagangan narkoba, perdagangan manusia ilegal, dan penculikan .

Dalam kejahatan terorganisir, kecanggihan luar biasa berlaku dalam cara mereka melakukan serangan, dan tentu saja, hal inilah yang memfasilitasi hasil yang baik. Ada juga urutan hierarki yang dimulai dari bos yang biasanya bertugas menggambarkan dan mengendalikan pukulan dan di bawahnya adalah anggota biasa yang biasanya akan bertanggung jawab atas tenaga kerja.

Ciri khas lainnya adalah bahwa mereka terlibat dalam tindakan kriminal yang lebih kompleks daripada perampokan sederhana atas rumah atau orang di tengah jalan, tetapi mereka terlibat dalam aktivitas yang sulit dilakukan jika mereka tidak memiliki manusia, keuangan. sumber daya dan logistik yang baik, misalnya memungkinkan peredaran narkoba dalam skala besar, menculik seseorang dan memperdagangkan orang.

Di sisi lain, organisasi kriminal ini biasanya menerapkan berbagai strategi, juga di luar hukum, seperti pemerasan, pembunuhan, intimidasi, antara lain untuk memenangkan nikmat, menghilangkan pesaing, mendapatkan pembiayaan atau meloloskan diri dari keadilan, dan dengan demikian terus berkembang.

Sementara itu, berulang kali terjadi bentrok berbagai ormas untuk menyelesaikan penguasaan suatu wilayah dan melakukannya dengan cara-cara berdarah yang bahkan bisa berujung pada pembantaian. Misalnya, adalah umum untuk mengetahui bahwa kartel narkoba semacam itu menghadapi kematian orang lain karena mengendalikan wilayah distribusi.